Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Megawati Ungkap Alasan Ketum PDIP Punya Hak Prerogatif

Megawati mengungkap alasan kader PDIP memberikan hak prerogatif kepada ketua partai yaitu bukan karena dirinya yang membuat aturan tetapi keputusan kongres partai.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 23 Juni 2022  |  19:30 WIB
Megawati mengungkap alasan Ketua Umum PDIP memiliki hak prerogatif  -  Dok. PDIP
Megawati mengungkap alasan Ketua Umum PDIP memiliki hak prerogatif - Dok. PDIP

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkapkan alasan dibalik pemberian hak prerogatif oleh kadernya kepada ketua umum.

"Kalau di PDI Perjuangan, alhamdulillah itu yang mereka berikan kepada Saya bukan karena Saya ketua umum, lalu Saya bikin sendiri produk hak prerogatif. Tidak," ungkapnya di Jakarta, Kamis (23/6/2022).

Menurutnya, pemberian hak prerogatif kepada ketua umum, dimana salah satunya adalah hak menunjuk calon presiden di pilpres, merupakan keputusan institusi tertinggi partai PDIP yang disebut Kongres Partai.

"Kongres Partai yang memberikan hak istimewa tersebut kepada ketua umum terpilih," kata Presiden ke-5 Indonesia.

Lebih jauh, Megawati juga menjelaskan bahwa hak prerogatif yang dimilikinya bukan sekadar untuk memilih capres atau cawapres usungan PDIP, tetapi dia juga memiliki kewenangan untuk memberikan arahan untuk kemajuan partai.

Putri Proklamator ini kemudian mencontohkan penggunaan hak prerogatifnya untuk memberikan sanksi atau bahkan mengeluarkan kader dari partai jika dinilai sudah tidak memiliki kesamaan visi dan misi.

"Jadi kalau ada yang mengatakan, 'Ibu [Megawati] saya maunya ke kanan'. Saya harus mengatakan kepada anak itu, kamu harus jalan di tengah. Kalau dia tidak mau mengerti, Saya dapat menggunakan hak prerogatif Saya," ujar Megawati.

Dengan demikian, sambungnya, pemegang hak prerogatif memiliki tanggung jawab yang sangat besar sebagai pemimpin partai.

Kemudian ketika dibandingkan dengan partai politik (parpol) lainnya, Megawati hanya menjawab sambil tersenyum bahwa setiap parpol memiliki aturannya masing-masing sehingga tidak perlu diperbandingkan.

"Kalau partai lain tidak ada pemberian hak prerogatif kepada ketumnya, Saya harus jawab karena ya partainya lain-lain. Kalau di PDI Perjuangan loh iya itu [hak prerogatif] sangat mudah dicerna," tandasnya.

Adapun belakangan ini, sosok Megawati hangat dibicarakan publik setelah menegaskan bahwa dirinya tidak segan-segan memecat kader PDIP yang kedapatan membangkang dari arahannya, seperti tidak bermanuver politik hingga mengurusi koalisi partai jelang Pilpres 2024.   

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

megawati pdip parpol Pilpres 2024
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top