Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Kulkul, Alat yang Dibunyikan Jokowi Saat Buka GPDRR di Bali

Jokowi memukul kulkul sebagai penanda GPDRR ke-7 resmi diselenggarakan di Bali. Alat komunikasi masyarakat Bali ini digunakan salah satunya untuk menyampaikan tanda bahaya
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  15:00 WIB
Presiden Jokowi memukul kuklul saat membuka GPDRR ke-17 di Bali, Rabu (25/5/2022)  -  BNPB
Presiden Jokowi memukul kuklul saat membuka GPDRR ke-17 di Bali, Rabu (25/5/2022) - BNPB

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Deputy Secretary General dan perwakilan delegasi membunyikan kulkul atau kentongan Bali saat membuka secara resmi GPDRR ke-7 di BNDCC, Bali, pada Rabu (25/5/2022).

Mengapa kulkul dipilih menjadi penanda pembukaan Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) ke-7, sebuah helatan berskala internasional?

Deputi Bidang Sistem dan Strategi BNPB Raditya Jati, menyampaikan bahwa kulkul memiliki makna erat dengan isu GPDRR, yaitu pengurangan risiko bencana.

“Dengan memukul kulkul, bunyi yang dihasilkan merupakan peringatan dini kepada masyarakat,” ujarnya melalui keterangan resmi, Rabu (25/5/2022).

Kulkul merupakan alat komunikasi tradisional masyarakat Bali. Dalam tradisi Bali, alat yang terbuat dari kayu ini biasanya ditempatkan pada bangunan bale di balai banjar atau pura.

Dikutip dari buku Nilai dan Fungsi Kentongan pada Masyarakat Bali, terbitan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, istilah kulkul ditemukan dalam syair Jawa-Hindu Sufamala. Beberapa lontar Bali juga menyebutkan keberadaan kulkul seperti Awig-awig Desa Sarwaada, MarkaNdeya Purana, dan Diwa Karma.

Dalam buku itu disebutkan pula, ada empat jenis kulkul yang dikenal oleh masyarakat Bali yaitu Kulkul Dewa, Kulkul Bhuta, Kulkul Manusia, dan Kulkul Hiasan. Keempatnya memiliki fungsi masing-masing sehingga waktu penggunaannya pun berbeda.

Setidaknya ada empat fungsi utama dari kulkul yakni sebagai penanda pertemuan rutin masyarakat Bali; penanda pengerahan tenaga kerja; penanda gejala alam; dan penanda bahaya.

Fungsi kulkul tersebut, menurut Raditya, berkorelasi dengan peringatan dini sebagai upaya pengurangan risiko bencana. Dia berharap kulkul tetap hidup di dalam masyarakat dan menjadi bagian dari sistem peringatan dini bencana.

Ketua Sekretariat Panitia Nasional Penyelenggara GPDRR ini menambahkan, kulkul merupakan bentuk kearifan lokal dari Indonesia sebagai praktik baik dalam pengurangan risiko bencana.

“Kearifan lokal seperti diharapkan terus hidup menjadi bentuk resiliensi berkelanjutan. Pada akhirnya peringatan dini ini dapat menyelamatkan masyarakat setempat dari ancaman bencana,” ujarnya.

Bukan hanya Bali, masyarakat Jawa juga mengenal alat serupa, yaitu kentongan. Dengan ketukan tertentu, bunyi yang dihasilkan memberikan peringatan tertentu pula.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi bali bnpb tradisional
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top