Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penembakan Massal di SD Texas, 14 Murid dan 1 Guru Tewas

Sebanyak 14 siswa dan satu guru sekolah dasar di Texas, Amerika Serikat tewas akibat aksi penembakan massal yang dilakukan oleh remaja berusia 18 tahun.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  06:23 WIB
Penembakan Massal di SD Texas, 14 Murid dan 1 Guru Tewas
Empat belas anak dan seorang guru tewas dalam penembakan di sekolah di Uvalde, Texas, kata Gubernur Greg Abbott pada konferensi pers/William Luther - The San Antonio Express/News.

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 14 murid dan satu guru sekolah dasar di Texas, Amerika Serikat tewas akibat aksi penembakan massal paling mematikan di sekolah AS dalam lebih dari empat tahun.

Mengutip Bloomberg, Rabu (25/5/2022), penembak, seorang berusia 18 tahun, dibunuh oleh petugas polisi yang merespons kejadian. Hal tersebut diungkapkan Gubernur Texas Greg Abbott yang disiarkan di Twitter oleh seorang reporter stasiun TV WFAA.

Dua petugas polisi ditembak tetapi tidak terluka parah, kata gubernur. Terakhir kali penembakan di sekolah yang mengakibatkan korban tewas seperti itu terjadi pada Februari 2018 di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida, yang menewaskan 17 orang.

“Dia menembak dan membunuh, secara mengerikan, tidak dapat dipahami, 14 siswa dan membunuh seorang guru,” kata Abbott.

Penembakan itu terjadi di kota Uvalde, sebuah komunitas dengan sekitar 16.000 penduduk dan berlokasi 137 kilometer dari barat San Antonio, kota terbesar kedua di negara bagian Lone Star. Penembak dipersenjatai dengan pistol dan mungkin senapan.

"Kami sedang dalam proses memperoleh informasi latar belakang rinci tentang subjek, motifnya, jenis senjata yang digunakan, otoritas hukum untuk memilikinya, dan melakukan penyelidikan dan rekonstruksi TKP yang komprehensif," kata Abbot.

Insiden penembakan aktif di AS meningkat dua kali lipat dalam lima tahun terakhir. Lonjakan tragedi ini membawa seruan untuk pengendalian senjata nasional yang lebih ketat, tetapi undang-undang gagal meloloskan Kongres.

Awal bulan ini, Presiden Joe Biden mengunjungi Buffalo, New York, setelah terjadi penembakan massal yang menewaskan 10 orang di dalam sebuah supermarket. Terduga pria bersenjata itu juga berusia 18 tahun.

Masalah pengendalian senjata telah memecah belah bangsa AS, dengan beberapa berdebat untuk undang-undang yang lebih ketat dan yang lain membela hak konstitusional mereka untuk memiliki senjata. Mahkamah Agung AS sedang mempertimbangkan apakah negara bagian harus membiarkan orang membawa pistol di depan umum untuk membela diri.

Penembakan di sekolah Texas terjadi beberapa hari sebelum Abbott, Senator Ted Cruz dan mantan Presiden Donald Trump dijadwalkan untuk berbicara pada konferensi National Rifle Association di Houston.

Texas sangat pro-hak senjata, dan Abbott tahun lalu menandatangani undang-undang yang memungkinkan orang Texas membawa pistol tanpa lisensi apa pun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat penembakan texas

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top