Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rayakan 77 Tahun Kemenangan Soviet atas Nazi, Putin Kirim Peringatan ‘Kiamat’ kepada Barat

Presiden  Rusia Vladimir Putin akan mengirimkan peringatan "hari kiamat" ke Barat ketika memimpin perayaan Hari Kemenangan menandai peringatan 77 tahun kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 07 Mei 2022  |  15:06 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin memasuki aula untuk bertemu dengan kandidat yang berpartisipasi dalam pemilihan presiden sesi terakhir, di Kremlin di Moskow. - Reuters
Presiden Rusia Vladimir Putin memasuki aula untuk bertemu dengan kandidat yang berpartisipasi dalam pemilihan presiden sesi terakhir, di Kremlin di Moskow. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Rusia Vladimir Putin akan mengirimkan peringatan "hari kiamat" ke Barat ketika memimpin perayaan Hari Kemenangan pada Senin, (9/5/2022) menandai peringatan 77 tahun kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman.

Dengan menentang terkait isolasi Barat terhadap Rusia, Putin akan berbicara di Lapangan Merah di depan parade pasukan, tank, roket dan rudal balistik antarbenua.

Dilansir Channelnewsasia, Sabtu (7/5/2022), Kementerian Pertahanan Rusia menjelaskan perayaan itu akan turut memamerkan pesawat tempur supersonik, pembom strategis Tu-160 dan, untuk pertama kalinya sejak 2010, yang merupakan pesawat komando "kiamat" Il-80, yang akan membawa petinggi Rusia jika terjadi perang nuklir.

Dalam skenario itu, Il-80 dirancang untuk menjadi pusat komando jelajah Presiden Rusia. Dikemas dengan teknologi, namun detail spesifik dirahasiakan Rusia.

Pemimpin Kremlin berusia 69 tahun itu telah berulang kali menyamakan perang di Ukraina dengan tantangan yang dihadapi Uni Soviet ketika Nazi Adolf Hitler menyerbu pada tahun 1941.

"Upaya untuk menenangkan agresor pada malam Perang Patriotik Hebat ternyata merupakan kesalahan yang merugikan rakyat kita," kata Putin pada 24 Februari ketika dia mengumumkan apa yang disebutnya operasi militer khusus di Ukraina.

"Kami tidak akan membuat kesalahan seperti itu untuk kedua kalinya, kami tidak berhak."

Putin menyebut perang di Ukraina sebagai pertempuran untuk melindungi penutur bahasa Rusia di sana dari penganiayaan oleh Nazi dan untuk menjaga dari apa yang dia sebut sebagai ancaman Amerika terhadap Rusia yang ditimbulkan oleh perluasan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Ukraina dan Barat menolak klaim fasisme sebagai omong kosong dan mengatakan bahwa Putin mengobarkan perang agresi yang tidak beralasan.

Menjelang 9 Mei, spekulasi beredar di Moskow dan ibu kota Barat bahwa Putin sedang mempersiapkan semacam pengumuman khusus tentang Ukraina, mungkin deklarasi perang atau bahkan mobilisasi nasional.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak rencana itu pada hari Rabu (4/5/2022), menggambarkannya sebagai "omong kosong".

Kremlin tidak menanggapi permintaan komentar tentang apa yang mungkin dikatakan Putin dalam pidatonya, yang akan disampaikan dari tribun Lapangan Merah di depan mausoleum Vladimir Lenin.

Uni Soviet kehilangan 27 juta orang dalam Perang Dunia II, lebih banyak dari negara lain mana pun, dan Putin dalam beberapa tahun terakhir telah mencerca apa yang dilihat Moskow sebagai upaya di Barat untuk merevisi sejarah perang untuk meremehkan kemenangan Soviet.

Selain kekalahan kaisar Prancis Napoleon Bonaparte tahun 1812, kekalahan Nazi Jerman adalah kemenangan militer paling dihormati Rusia. Kedua bencana invasi dari Barat  itu membuat Rusia sangat sensitif tentang perbatasannya.

Invasi Rusia telah menewaskan ribuan orang dan membuat hampir 10 juta orang mengungsi. Ini juga membuat Rusia berada dalam cengkeraman sanksi Barat yang keras, dan telah menimbulkan kekhawatiran akan konfrontasi yang lebih luas antara Rusia dan Amerika Serikat - sejauh ini merupakan negara dengan kekuatan nuklir terbesar di dunia.

Meskipun 11.000 tentara berbaris melintasi Lapangan Merah bersama dengan apa yang dikatakan kementerian pertahanan akan menjadi 131 buah perangkat keras militer  yang akan menghadirkan tontonan besar, konflik Ukraina telah mengungkap kelemahan dalam angkatan bersenjata Rusia.

Kremlin gagal untuk menang cepat, dan ekonomi Rusia - diperas keras oleh sanksi - menghadapi kontraksi terburuk sejak tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet.

Kurang dari dua dekade lalu, Presiden AS George W Bush bergabung dengan Putin untuk perayaan 9 Mei di Moskow. Tahun ini, tidak ada pemimpin Barat yang diundang, kata Kremlin.

AS dan sekutunya telah meningkatkan pasokan senjata ke Ukraina, dan Putin telah menghadapi seruan dari beberapa militer Rusia untuk melepaskan senjata yang lebih besar ke tetangga selatannya.

Moskow telah mengatakan kepada Barat bahwa pasokan senjatanya merupakan tindakan yang sah.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vladimir putin Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top