Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UPDATE Perang Rusia Vs Ukraina: Waduh! Sekutu NATO Terpecah

Ketika sekutu NATO membahas persyaratan dari setiap kesepakatan damai potensial yang akan dicapai antara Rusia dan Ukraina, tanda-tanda perpecahan strategis muncul dari dalam barisan mereka.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  11:23 WIB
Anggota pasukan Ukraina berpartisipasi dalam latihan pertempuran perkotaan, yang diselenggarakan oleh Kementerian Dalam Negeri Ukraina, di wilayah kota yang ditinggalkan di Pripyat, Ukraina, Jumat (4/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Anggota pasukan Ukraina berpartisipasi dalam latihan pertempuran perkotaan, yang diselenggarakan oleh Kementerian Dalam Negeri Ukraina, di wilayah kota yang ditinggalkan di Pripyat, Ukraina, Jumat (4/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika sekutu NATO membahas persyaratan dari setiap kesepakatan damai potensial yang akan dicapai antara Rusia dan Ukraina, tanda-tanda perpecahan strategis muncul dari dalam barisan mereka.

Diketahui, saat ini sedang berlangsung negosiasi antara Rusia dengan Ukraina secara tatap muka di Istanbul, Turki.

Dengan perang yang sekarang memasuki bulan kedua, serangkaian dilema menjadi fokus tajam mengenai kondisi yang dapat dianggap dapat diterima oleh Ukraina untuk kesepakatan apa pun, terutama sehubungan dengan jaminan keamanan yang mungkin dapat ditawarkan oleh anggota aliansi kepada Kyiv.

Ada juga perbedaan mengenai senjata apa yang akan dikirim ke Ukraina, dan pada pertanyaan apakah berbicara dengan Presiden Vladimir Putin bermanfaat atau tidak, seperti dilansir Bloomberg, Selasa (29/3/2022).

Beberapa dari perbedaan itu terungkap selama akhir pekan setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan bahwa Putin tidak dapat tetap berkuasa dan kemudian mundur karena komentarnya menuai kritik.

“Kita seharusnya tidak meningkat, dengan kata-kata atau tindakan,” ujar Presiden Prancis Emmanuel Macron kepada televisi Prancis ketika ditanya tentang pernyataan Biden.

Untuk menghindari konfrontasi militer, tujuannya adalah untuk mencapai gencatan senjata sekarang dan kemudian penarikan pasukan Rusia melalui cara diplomatik, kata Macron.

Berlin berada pada panjang gelombang yang sama. Kepala juru bicara Kanselir Olaf Scholz, Steffen Hebestreit, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin (28/3/2022), bahwa “mengingat gambaran mengerikan yang saat ini harus kita hadapi selama beberapa hari dan sebenarnya berminggu-minggu, prioritas tertinggi untuk saat ini adalah untuk dapat mencapai gencatan senjata, sehingga pembunuhan itu bisa dihentikan.”

Scholz membahas proses negosiasi dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Pada pertemuan puncak para pemimpin NATO pekan lalu, Scholz memperingatkan agar tidak melakukan tindakan tergesa-gesa, seperti mengabaikan Undang-Undang Pendiri NATO-Rusia.

Meniadakan perjanjian itu akan menutup pintu secara permanen di Moskow dan menghapus komitmen yang mengikat pada penempatan pasukan untuk kedua belah pihak, menurut dua pejabat yang mengetahui diskusi tersebut.

Sementara, Rusia telah menghancurkan semua jembatan kerja sama di masa mendatang, pemerintah Jerman melihat kemungkinan bahwa Undang-Undang Pendiri dan pedomannya masih diperlukan suatu hari nanti, kata salah satu orang. Penolakan akan menjadi isyarat simbolis yang tidak akan membantu menghentikan perang, kata yang lain. Pada akhirnya, sekutu harus menemukan cara untuk berurusan dengan Putin apakah mereka suka atau tidak, pejabat kedua menambahkan.

Tetapi anggota NATO lainnya percaya bahwa dialog yang dilakukan Paris dan Berlin dengan Kremlin adalah kontraproduktif dan dapat dimainkan di tangan Putin, menurut salah satu dokumen.

Inggris, Polandia, dan negara-negara Eropa tengah dan timur lainnya – dengan pengecualian Hongaria – skeptis bahwa presiden Rusia serius dalam merundingkan kesepakatan damai yang dapat diterima, menurut dokumen yang sama.

Pada KTT NATO, Presiden Polandia Andrzej Duda bertanya kepada para pemimpin lainnya apakah mereka benar-benar percaya bahwa negosiasi mengenai persyaratan yang diajukan oleh Putin dapat berhasil dan dapat diterima, menurut orang-orang yang mengetahui sambutannya.

Siapa pun yang mendukung kondisi itu akan mendukung Rusia, kata salah satu orang, tentang poin yang dikomunikasikan Duda dalam intervensinya.

Mereka yang akan mendorong Ukraina untuk menyetujui kesepakatan damai tanpa penarikan penuh pasukan Rusia “melayani Putin,” kata seorang diplomat dari satu negara Eropa timur.

Dan mereka yang sering menghubungi Putin “melakukannya hanya untuk tujuan kampanye mereka” di dalam negeri.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga skeptis terhadap niat Putin.

Menjelang pertemuan, Johnson mengatakan kepada wartawan bahwa Putin telah melewati garis merah dengan tindakannya di Ukraina.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nato Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top