Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perang Rusia Ukraina, Think Tank Presiden China: Sanksi terhadap Rusia Bumerang bagi AS dan Sekutunya

Sekelompok think tank China yang memberi saran kepada Presiden China Xi Jin Ping memprediksi bahwa sanksi terhadap Rusia akan menjadi bumerang bagi Amerika Serikat (AS) dan sekutunya.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 01 Maret 2022  |  16:06 WIB
Presiden China Xi Jinping  menuju ke Rumah Sakit (RS) Huoshenshan setelah tiba di Wuhan untuk melakukan kunjungan inspeksi, Selasa (10/3 - 2020). Wuhan merupakan kota di Provinsi Hubei yang menjadi pusat penyebaran Virus Corona atau Covid/19. Foto: Antara dari Xinhua
Presiden China Xi Jinping menuju ke Rumah Sakit (RS) Huoshenshan setelah tiba di Wuhan untuk melakukan kunjungan inspeksi, Selasa (10/3 - 2020). Wuhan merupakan kota di Provinsi Hubei yang menjadi pusat penyebaran Virus Corona atau Covid/19. Foto: Antara dari Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Sekelompok think tank China yang memberi saran kepada Presiden China Xi Jin Ping memprediksi bahwa sanksi terhadap Rusia akan menjadi bumerang bagi Amerika Serikat (AS) dan sekutunya.

Sanksi yang dijatuhkan pada Rusia pada akhirnya akan menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ASdan sekutunya, kata sebuah kelompok riset yang menasihati Presiden China Xi Jinping, ketika Beijing mempertimbangkan berapa banyak dukungan untuk diberikan kepada mitra diplomatik dekatnya.

Rusia sebagian besar telah beradaptasi untuk berurusan dengan langkah-langkah keuangan hukuman sejak 2014, ketika dihukum karena merebut Krimea, menurut Ma Xue, seorang peneliti asosiasi di Institut Hubungan Internasional Kontemporer China, menulis dalam sebuah artikel yang diterbitkan di media sosial Selasa (1/3/2022), seperti dikutip Bloomberg.

“Sekutu AS dan Eropa akan berakhir menderita karena mendukung Ukraina,” kata Ma, yang badan penelitiannya terkait dengan Kementerian Keamanan Negara, Badan Intelijen Sipil China.

Seperti diketahui, sejumlah negara telah dan akan menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Rusia menyusul operasi militer negara pimpinan Vladimir Putin itu ke Ukraina.

Diawali Amerika Serikat pada Kamis (24/2/2022), sanksi itu diikuti oleh negara-negara barat dan sejumlah negara di Asia-Pasifik lainnya.

Amerika Serikat telah memberlakukan sejumlah paket sanksi terhadap Rusia. Di sektor perdagangan, Gedung Putih mengumumkan akan melakukan kontrol ekspor yang ketat.

Amerika juga akan memotong separuh impor teknologi tinggi dari Rusia. Negara itu bakal membatasi Rusia melakukan input terhadap teknologi Amerika. Selanjutnya dari sisi investasi, Amerika melarang perusahaan-perusahaan energi menambahkan modalnya lewat pasar keuangan barat. Baru-baru ini, Amerika juga telah mengumumkan larangan perjalanan, termasuk untuk Putin.

Selain itu, para pemimpin Uni Eropa bersepakat menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia, seperti membekukan aset, menghentikan akses bank-bank ke pasar keuangan Eropa, dan menargetkan "kepentingan Kremlin" atas serangan di Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Rusia xi jinping
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top