Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nasib Formula E Jakarta: Kekurangan Sponsor Hingga Tender Gagal

Sejumlah pihak sangsi proyek sirkuit Formula E bisa rampung tepat waktu. Selain karena persoalan tender, perhelatan balap tersebut juga masih kekurangan sponsor.
Rahmad Fauzan, Setyo Aji Harjanto dan Fitri Sartina Dewi
Rahmad Fauzan, Setyo Aji Harjanto dan Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 28 Januari 2022  |  21:55 WIB
Calon lokasi sirkuit Formula E di Ancol sisi Timur - Bisnis/Rahmat Fauzan
Calon lokasi sirkuit Formula E di Ancol sisi Timur - Bisnis/Rahmat Fauzan

Bisnis.com, JAKARTA - Ajang balap mobil listrik atau Formula E di Jakarta yang akan diselenggarakan pada Juni 2022 kembali menjadi sorotan publik usai tender pembangunan sirkuit dinyatakan gagal berdasarkan pengumuman di situs e-procuremet PT Jakpro pada Senin, 24 Januari 2022.

Sejumlah pihak sangsi bahwa proyek sirkuit Formula E bisa rampung tepat waktu. Selain karena persoalan tender, perhelatan balap tersebut juga masih kekurangan sponsor.

Terkait proyek lintasan Formula E, PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menjelaskan bahwa tendernya bukan gagal, tetapi pihaknya mengadakan tender ulang (re-tender).

"Bukan gagal tapi re-tender, hari ini sudah proses lagi, secepatnya selesai," kata Direktur Utama Jakpro Widi Amanasto di Jakarta, Selasa (25/1/2022).

Menurut Widi, tender ulang tersebut dilakukan karena ada proses teknis yang perlu diperbaiki agar sesuai dengan prinsip tata kelola perusahaan yang baik (Good Corporate Governance/GCG).

Proses tender ulang sudah dimulai dan memastikan tidak mengganggu jadwal balapan Formula E di Jakarta pada 4 Juni 2022. "Insya Allah segera, karena proses re-tender menjadi lebih cepat," ujarnya.

Tuai Kritik

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan PT Jakarta Propertindo (Jakpro) untuk transparan soal gagalnya lelang jasa bangun proyek pembangunan lintasan balap Formula E.

Lewat akun twitter-nya PSI menyebut bahwa sejak awal penyelenggaraan ajang balap itu minim persiapan.

"PSI Jakarta mendesak Pemprov DKI dan Jakpro terbuka jika lelang tender pembangunan sirkuit #FormulaE 'gagal'. PSI menilai sejak awal penyelenggaraan ajang balap mobil listrik itu tak memiliki persiapan matang," tulis PSI Jakarta melalui akun Twitter @PSI_Jakarta, Rabu (26/1/2022).

PSI juga meminta agar Pemprov DKI tidak memaksakan menggelar ajang balap Formula E, jika tidak mampu untuk membangun sirkuit. Ketua DPW PSI Jakarta Michael Sianipar seperti dikutip dari cuitan akun tersebut berharap pemerintah DKI dan Jakpro dapat terbuka.

"Kalau tidak mampu bilang, jangan dipaksa, nanti sirkuitnya jeblos. Tambah molor, tambah panik, pasti berantakan," kata Michael.

1 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik jakpro Formula E Jakarta Formula E
Editor : Fitri Sartina Dewi

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top