Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polandia Tolak Ribuan Migran Asia dan Timur Tengah

Polandia menolak upaya para migran Asia dan Timur Tengah dari Belarusia untuk memasuki negara itu.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 09 November 2021  |  09:35 WIB
Polandia - Istimewa
Polandia - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Polandia menolak upaya para migran Asia dan Timur Tengah dari Belarusia untuk memasuki negara itu, sehingga sebagian dari mereka terlantar dan meninggal dunia dan ribuan lainnya sedang dalam perjalanan ke perbatasan.

Rekaman video menunjukkan ratusan orang berkerumun di dekat pagar perbatasan yang memiliki kawat berduri dan beberapa orang mencoba memaksa masuk. Akibat kejadian itu, Pemerintah Polandia mengadakan pertemuan krisis pada Senin (8/11/2021), dan terpaksa mengerahkan 12.000 tentara ke wilayah tersebut.

Polandia menuduh Belarusia mendorong para migran menuju perbatasan yang menggambarkannya sebagai aktivitas permusuhan.

Polandia, Lithuania dan Latvia menyatakan ada lonjakan jumlah orang yang mencoba memasuki negara mereka secara ilegal dari Belarusia dalam beberapa bulan terakhir. Banyak dari mereka datang dari Timur Tengah dan Asia.

Uni Eropa menuduh Presiden Belarusia yang otoriter, Alexander Lukashenko memfasilitasi arus masuk sebagai pembalasan terhadap sanksi atas negaranya.

Polandia, yang dikritik karena mendorong kembali migran dan pengungsi di perbatasannya, menanggapi sejumlah besar orang yang tiba di sana dengan membangun pagar kawat berduri.

Penjaga Perbatasan Polandia juga mengatakan akan menutup perbatasannya dengan Belarusia di Kuznica mulai Selasa pagi ini sebagaimana dikutip Aljazeera.com, Selasa (9/11/2021).

Kondisi para migran di perbatasan sangat tidak bersahabat bahka sampai ada migran yang meninggal. Mereka ketakutan atas keselamatan mereka di musim dingin dengan suhu di bawah nol derajat di kawasan itu.

Karena mereka diusir dari Polandia dan Belarusia menolak mengizinkan mereka kembali, para imigran akhirnya terdampar di hutan Polandia. Beberapa orang meninggal karena hipotermia.

Wartawan BBC Paul Adams berbicara dengan Barwa Nusreddine Ahmed, saudara dari seorang migran Irak yang berada di perbatasan bersama istri dan tiga anaknya.

Mereka tiba di Minsk, Ibu Kota Belarusia, bulan lalu. Dengan sedikit makan atau minum, orang-orang yang terjebak di perbatasan menderita, kata Ahmed.

Dia mengatakan pemindahan hari Senin (8/11/2021) ke pos perbatasan direncanakan di media sosial oleh para migran itu sendiri, tetapi mengaku pihak Belarusia yang mendorong mereka.

"Orang-orang tahu mereka sedang digunakan [oleh Tuan Lukashenko], tetapi mereka tidak memiliki masa depan," kata Ahmed.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

timur tengah polandia belarusia
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top