Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siap-siap Guys, Netflix Bakal Tawarkan Layanan Video Game Tahun Depan

Netflix resmi menunjuk Mike Verdu yang sebelumnya adalah wakil presiden Facebook yang bekerja dengan pengembang untuk menghadirkan game dan konten lainnya ke Oculus.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 15 Juli 2021  |  13:26 WIB
Netflix. Bloomberg
Netflix. Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Netflix Inc. kian serius merambah bisnis di luar film dan acara televisi. Kini, perseroan menggaet mantan eksekutif Electronics Arts Inc. dan Facebook Inc. untuk memimpin divisi bisnis video game.

Melansir Bloomberg, Kamis (15/7/2021), Mike Verdu akan bergabung dengan Netflix sebagai wakil presiden pengembangan game, melapor kepada Chief Operating Officer Greg Peters.

Verdu sebelumnya adalah wakil presiden Facebook yang bekerja dengan pengembang untuk menghadirkan game dan konten lainnya ke Oculus.

Berdasarkan sumber Bloomberg, rencana Netflix adalah menawarkan video game di platform streaming pada tahun depan. Nantinya, layanan game akan muncul di samping tarif saat ini sebagai genre pemrograman baru, mirip dengan apa yang dilakukan Netflix lewat film dokumenter atau stand-up comedy spesial.

Netflix saat ini tidak berencana untuk membebankan biaya tambahan untuk konten gaming, kata sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena pertimbangannya bersifat pribadi.

Netflix telah mencari cara untuk terus berkembang, terutama di pasar yang lebih jenuh seperti Amerika Serikat. Hal ini dilakukan dengan membangun program anak-anak usaha, membuka toko online untuk menjual barang dagangan, dan mengajak Steven Spielberg untuk menghadirkan lebih banyak film bergengsi ke jajarannya.

Sebenarnya, Netflix tetap jauh di depan kompetitor streaming seperti Disney + atau HBO Max. Hanya saja, perusahaan mencatatkan penambahan jumlah pelanggan yang lebih sedikit pada kuartal terakhir.

Masuk ke bisnis video game akan menjadi salah satu langkah paling berani Netflix. Dengan mempekerjakan Verdu, perusahaan memiliki seorang eksekutif yang bekerja pada game mobile populer di Electronic Arts, termasuk The Sims, Plants vs. Zombies, dan Star Wars.

Verdu juga pernah menjabat sebagai chief creative officer untuk Zynga Inc. antara 2009 dan 2012.

Netflix akan membangun tim bisnis game dalam beberapa bulan mendatang, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan telah mulai mengiklankan posisi terkait pengembangan game di situs resminya.

Video game memberi Netflix cara lain untuk memikat pelanggan baru dan juga menawarkan sesuatu yang tidak disediakan oleh kompetitor langsungnya saat ini. Walt Disney Co., WarnerMedia dan Amazon.com Inc., semunya memiliki akses ke siaran langsung olahraga, tetapi mereka tidak memiliki permainan dalam layanan video utama mereka.

Pada akhirnya, langkah tersebut dapat mempermudah Netflix untuk melakukan kenaikan harga di tahun-tahun mendatang. Game juga berfungsi sebagai alat promosi atau iklan.

Banyak perusahaan teknologi terbesar memang menjual opsi permainan selain layanan video mereka. Apple Inc. memiliki platform bernama Arcade untuk game serta layanan TV+ untuk proyek original video.

"Ini adalah strategi konten Netflix, yang memungkinkan perusahaan untuk menambang kekayaan intelektual dari acara populer seperti 'Stranger Things.' Meskipun mungkin tidak menghasilkan banyak pendapatan tambahan, ini akan membantu memperdalam keterlibatan dan meningkatkan daya tarik layanan dan kekuatan harga. Jangan berharap ini menjadi titik balik, tetapi ini menunjukkan bahwa perusahaan akan mengeksplorasi format baru untuk meningkatkan waktu yang dihabiskan di platform," kata Geetha Ranganathan, analis media Bloomberg Intelligence.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

videostreaming Netflix video game

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top