Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tangani Pasien Covid-19, Kudus Dapat Tambahan 81 Tenaga Kesehatan

Puluhan tenaga kesehatan tersebut ada yang berasal dari Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, IDI, Kesdam IV/Diponegoro, PDPI, dan dari RS Moewardi Surakarta.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  16:27 WIB
Petugas medis di RSUD Loekmono Hadi Kudus, Jawa Tengah, tengah melayani pemeriksaan tes swab PCR. - Antara/Akhmad Nazaruddin Lathif
Petugas medis di RSUD Loekmono Hadi Kudus, Jawa Tengah, tengah melayani pemeriksaan tes swab PCR. - Antara/Akhmad Nazaruddin Lathif

Bisnis.com, KUDUS - Tambahan tenaga kesehatan diperoleh Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.

Sebanyak 81 tenaga kesehatan tambahan tersebut bertugas membantu penanganan pasien Covid-19 di daerah setempat yang jumlahnya masih tinggi.

Para tenaga kesehatan tambahan tersebut ditempatkan di sejumlah rumah sakit rujukan.

"Dari total 81 tenaga kesehatan tersebut, sebagian besar ditempatkan di rumah sakit rujukan, kemudian ada yang ditempatkan di Puskesmas Jepang, tempat isolasi Akbid, dan Rusunawa," kata Pelaksana Harian Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus Masut di Kudus, Selasa (8/6/2021).

Puluhan tenaga kesehatan tersebut, kata dia, ada yang dari Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, IDI, Kesdam IV/Diponegoro, Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), dan dari RS Moewardi Surakarta.

Masut menjelaskan, dari 81 tenaga kesehatan tersebut, di antaranya ada perawat, analis, ahli gizi, apoteker, dokter umum, spesialis patologi, ahli paru, penyakit dalam dan pulmonologi dengan jumlah bervariasi.

"Terbanyak perawat ada 48 orang, sedangkan dokter umum ada 12 orang, dokter spesialis enam orang dan lainnya analis, apoteker serta ahli gizi," ujarnya.

Tenaga kesehatan tersebut, kata dia, mulai ditempatkan sejak 2 Juni dan ada yang mulai bekerja 7 Juni 2021. Mereka ada yang memiliki masa tugasnya hingga 31 Juni 2021 untuk perawat, sedangkan dokter spesialis dijadwalkan hingga pertengahan Juni 2021.

Rumah sakit yang paling banyak membutuhkan, menurut Masut, adalah RSUD Loekmono Hadi Kudus, disusul Rumah Sakit Mardi Rahayu Kudus, RS Kumalasiwi, RS Islam dan RS Aisyiyah.

Berdasarkan data dari Dinkes Kudus, keterisian tempat tidur di ruang ICU sekitar 86 persen dari total 57 tempat tidur yang tersedia.

Sedangkan tempat tidur di ruang perawatan, dari 1.233 tempat tidur yang berasal dari tujuh rumah sakit rujukan, keterisiannya 96 persen atau 447 tempat tidur.

Rumah sakit yang sudah terisi penuh, katanya, adalah Rumah Sakit Kumala Siwi Mijen dengan 100 tempat tidur dan RS Aisyiyyah dengan 157 tempat tidur.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kudus Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top