Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS dan Inggris Desak Houthi Akhiri Serangan di Yaman

Marib telah menjadi titik fokus perang sejak Houthi melancarkan serangan untuk merebut wilayah yang kaya gas sekaligus benteng terakhir pemerintah di Yaman utara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  12:09 WIB
Dokumentasi - Seorang anggota keamanan berjalan menjauh saat debu beterbangan setelah ledakan terjadi di bandara di Aden, Yaman, Rabu (30/12/2020)./Antara - Reuters/Fawaz Salman
Dokumentasi - Seorang anggota keamanan berjalan menjauh saat debu beterbangan setelah ledakan terjadi di bandara di Aden, Yaman, Rabu (30/12/2020)./Antara - Reuters/Fawaz Salman

Bisnis.com, MARIB, Yaman - Sedikitnya 17 orang tewas dalam ledakan di Yaman utara. Pihak pemerintah Yaman yang didukung Arab Saudi menuduh serangan itu dilakukan kelompok Houthi melalui serangan rudal.

Terkait itu, para diplomat AS dan Inggris mendesak pasukan Houthi mengakhiri serangan di Yaman utara pada Minggu (6/6/2021).

Kelompok Houthi menegaskan mereka hanya menyerang sebuah kamp militer di Kota Marib pada Sabtu (5/6/2021) dan menyambut baik penyelidikan independen atas insiden tersebut.

Kelompok Houthi menggulingkan pemerintah dari ibu kota, Sanaa, pada akhir 2014.

Di antara mereka yang tewas dalam ledakan pada Sabtu --di dekat sebuah pompa bensin di Kota Marib-- adalah seorang bocah perempuan berusia lima tahun. Tubuh anak ini hangus hingga tak bisa dikenali.

Tayangan Reuters TV menunjukkan sebagian tubuh anak dan seorang pria, yang menurut kementerian dalam negeri adalah ayahnya, terbaring di rumah sakit militer.

Sumber-sumber medis di rumah sakit mengatakan kepada Reuters pada Minggu bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 21 jiwa setelah pihak berwenang mengatakan jumlah korban tewas sebanyak 17 orang.

Pemerintah Yaman, yang diakui secara internasional dan telah memerangi gerakan Houthi selama lebih dari enam tahun, mengatakan ledakan itu --yang menghancurkan pompa bensin dan memusnahkan mobil-- disebabkan rudal Houthi.

Marib telah menjadi titik fokus perang sejak Houthi melancarkan serangan untuk merebut wilayah yang kaya gas --benteng terakhir pemerintah di Yaman utara.

"Kekerasan tidak manusiawi ini harus diakhiri," kata Cathy Westley, kuasa usaha di kedutaan AS, dalam pernyataannya.

Duta Besar Inggris untuk Yaman Michael Aron mengatakan di Twitter bahwa keterlibatan serius Houthi dengan upaya PBB untuk mengamankan gencatan senjata nasional akan "mencegah kerugian tragis seperti itu".

Yaman terperosok dalam kekerasan sejak koalisi militer pimpinan Arab Saudi melakukan intervensi pada Maret 2015 melawan Houthi. Kelompok Houthi menyatakan mereka memerangi sistem yang korup dan agresi asing.

Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang, termasuk dalam serangan udara koalisi, dan menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar di dunia. Sebanyak 80 persen penduduk negara itu bergantung pada bantuan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi yaman Perang Yaman

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top