Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Virus Corona dari Laboratorium Wuhan? Begini Laporan Intelijen AS

Kasus pertama dari apa yang pada akhirnya akan dikenal sebagai Covid-19 dilaporkan pada akhir Desember 2019 di Kota Wuhan di China tengah, lokasi laboratorium canggih yang berspesialisasi dalam penelitian Virus Corona.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Mei 2021  |  00:00 WIB
Seorang pekerja menggunakan APD lengkap berdiri di pasar Baishazhou saat kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul pandemiCovid-19) di Wuhan, Provinsi Hubei, China (31/1/2021). - Antara/Reuters
Seorang pekerja menggunakan APD lengkap berdiri di pasar Baishazhou saat kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul pandemiCovid-19) di Wuhan, Provinsi Hubei, China (31/1/2021). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Tiga peneliti dari Institut Virologi Wuhan (WIV) China mencari perawatan di rumah sakit pada November 2019, sebulan sebelum China melaporkan kasus pertama Covid-19, menurut laporan Wall Street Journal (WSJ) pada Minggu (23/5/2021), mengutip laporan intelijen Amerika Serikat (AS).

Surat kabar itu mengatakan laporan yang sebelumnya dirahasiakan tersebut - yang memberikan rincian baru tentang jumlah peneliti yang terkena dampak, waktu penyakit mereka, dan kunjungan ke rumah sakit - dapat menambah bobot dalam seruan untuk penyelidikan yang lebih luas apakah Virus Corona kemungkinan bocor dari laboratorium.

WSJ mengatakan, pejabat saat ini dan mantan yang mengetahui intelijen, mengungkapkan berbagai pandangan tentang kekuatan bukti pendukung laporan, dengan satu orang yang tidak disebutkan namanya mengatakan itu membutuhkan "penyelidikan lebih lanjut dan pembuktian tambahan."

Kasus pertama dari apa yang pada akhirnya akan dikenal sebagai Covid-19 dilaporkan pada akhir Desember 2019 di Kota Wuhan di China tengah, lokasi laboratorium canggih yang berspesialisasi dalam penelitian Virus Corona.

Ilmuwan dan pejabat China secara konsisten membantah hipotesis kebocoran laboratorium, dengan mengatakan SARS-CoV-2 mungkin telah beredar di wilayah lain sebelum menyebar di Wuhan, dan bahkan mungkin telah memasuki China dari negara lain melalui pengiriman makanan beku impor atau perdagangan satwa liar.

Juru bicara kementerian luar negeri China, Zhao Lijian, mengatakan pada Senin (2452021), bahwa "sama sekali tidak benar" bahwa tiga anggota staf di WIV jatuh sakit.

"Amerika Serikat terus meningkatkan teori kebocoran laboratorium," katanya.

"Apakah itu peduli dengan keterlacakan atau hanya mencoba mengalihkan perhatian?"

Laporan WSJ itu muncul pada malam pertemuan badan pembuat keputusan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang diperkirakan akan membahas tahap penyelidikan selanjutnya tentang asal-usul Covid-19.

Saat diminta pendapatnya tentang laporan tersebut, Juru Bicara WHO Tarik Jasarevic mengatakan, melalui surat elektronik, bahwa tim teknis organisasi sekarang sedang memutuskan langkah selanjutnya.

Dia mengatakan, penelitian lebih lanjut diperlukan tentang peran pasar hewan serta hipotesis kebocoran laboratorium.

China Gagal Ungkap Data

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS tidak mengomentari laporan itu, tetapi mengatakan bahwa pemerintahan Biden terus memiliki "pertanyaan serius tentang hari-hari awal pandemi Covid-19, termasuk asal-usulnya di Republik Rakyat China."

Dia mengatakan, Pemerintah AS sedang bekerja dengan WHO dan negara-negara anggota lainnya untuk mendukung evaluasi berbasis ahli tentang asal-usul pandemi "yang bebas dari campur tangan atau politisasi."

"Kami tidak akan membuat pernyataan yang membuat penghakiman awal atas kajian WHO yang sedang berlangsung atas sumber SARS-CoV-2, tetapi kami jelas menyampaikan bahwa teori yang masuk akal dan secara teknis dapat dipercaya harus dievaluasi secara menyeluruh oleh para ahli internasional," katanya.

Sebuah penelitian bersama tentang asal-usul Covid-19 oleh WHO dan China yang diterbitkan pada akhir Maret mengatakan virus itu "sangat tidak mungkin" bocor dari laboratorium.

Tetapi, China dituduh gagal mengungkapkan data mentah tentang kasus awal Covid-19 kepada tim WHO, dan Amerika Serikat, Uni Eropa, dan negara-negara Barat lainnya meminta Beijing untuk memberikan "akses penuh" kepada para ahli independen.

Lembar fakta Departemen Luar Negeri yang dirilis menjelang akhir pemerintahan Trump mengatakan "Pemerintah AS memiliki alasan untuk percaya bahwa beberapa peneliti di WIV jatuh sakit pada musim gugur 2019, sebelum kasus wabah pertama yang diidentifikasi, dengan gejala yang konsisten dengan baik Covid- 19 dan penyakit musiman yang umum."

Laporan itu tidak menyebutkan jumlah peneliti.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top