Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Itu Rukun Puasa? Simak Penjelasannya

Apakah kalian mengetahui ibadah puasa terdapat rukunnya? Ada beberapa yang harus diketahui sebelum menjalankan puasa.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 20 April 2021  |  11:05 WIB
Puasa menjadi satu dari lima rukun Islam - ilustras
Puasa menjadi satu dari lima rukun Islam - ilustras

Bisnis.com, JAKARTA – Puasa merupakan kewajiban yang dimiliki oleh seluruh umat yang beragam muslim. Puasa adalah salah satu dari 5 rukun islam yang ada.

Saat seseorang menjalankan puasa berarti dia tersebut sedang berusaha menyempurnakan rukun islam untuk dirinya.

Namun, apakah kalian mengetahui didalam ibadah puasa terdapat rukunnya juga. Menurut lansiran dari islam.nu.or.id, dalam puasa terdapat rukun. Pertama menahan / al-imsak, kedua niat, berikut Penjelasan singkat dari dua rukun tersebut.

1. Menahan / Al-Imsak

Menahan atau imsak adalah menahan diri dari makanan, minuman, dan hubungan suami-istri (setubuh, jima') sejak terbit fajar sampai terbenamnya matahari.

Selain itu, ada juga hal-hal lain yang belum disebutkan, di antaranya sesuatu yang dimasukkan melalui rongga tubuh meskipun rongga itu bukan merupakan rongga yang biasa digunakan untuk makan atau minum, seperti infus.

Maka puasa menjadi batal dengan masuknya hal-hal semacam itu ke dalam lambung dengan disengaja, baik cara memasukkannya melalui mulut, hidung, telinga, anal, maupun infus. Adapun obat tetes yang digunakan pada mata, jika ditemukan rasanya di tenggorokan maka puasanya rusak, namun jika rasa tersebut tidak ditemukan maka puasanya tetap sah dan tidak batal.

Selain itu, ada hal hal yang sebaiknya dihindari ketika berpuasa, yaitu berenang. Memang tidak ada larangan berenang ketika berpuasa, namun untuk meminimalisir akan masuknya air lewat rongga rongga tubuh yang dimana akan membatalkan puasa.

rukun islam rukun puasa

2. Niat

Niat secara bahasa diartikan sebagai maksud, bermaksud (al-qashd), sedangkan secara terminologi agama diartikan dengan: "Bermaksud mengerjakan sesuatu yang dibarengi pelaksanaannya. Apabila pelaksanaannya tertunda, tidak berbarengan dengan maksudnya, maka disebut 'azm, azam, keinginan.

Niat tidak harus diucapkan dengan lisan, karena ia merupakan pekerjaan hati. Barangsiapa sahur di malam hari dengan maksud melaksanakan puasa, maka itu sudah termasuk niat. Niat cukup pula dihadirkan dalam hati di waktu malam bahwa ia akan berpuasa hari esok.

Namun niat masuk sebagai rukun puasa hanya pada Mahzab Imam Syafii, sedangkan dalam Mahzab lainnya niat masuk dalam syarat wajib berpuasa. Meskipun berbeda, tetapi niat menjadi hal utama dalam menjalankan ibadah puasa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

islam Puasa buka puasa
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top