Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AstraZeneca Minta Biden Berbagi Dosis Vaksin ke Uni Eropa

AS telah memesan cukup banyak vaksin buatan dalam negeri untuk mengimunisasi populasi dewasanya dua kali lipat, meningkatkan tekanan pada Biden dari negara lain untuk mulai membantu upaya vaksinasi di tempat lain.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 13 Maret 2021  |  10:11 WIB
Vaksin Covid-19 AstraZeneca.  - Bloomberg
Vaksin Covid-19 AstraZeneca. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - AstraZeneca PLC mendorong Presiden Joe Biden untuk mempertimbangkan berbagi dosis vaksin yang dimiliki Amerika Serikat dengan Uni Eropa. Vaksin AstraZeneca belum menerima izin di AS, sedangkan negara-negara Eropa kini kekurangan dosis.

"Kami memahami bahwa pemerintah lain mungkin telah menghubungi pemerintah AS tentang donasi dosis AstraZeneca, dan kami telah meminta pemerintah AS untuk memberikan pertimbangan yang bijaksana atas permintaan ini," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Sabtu (13/3/2021).

"Jika tindakan donasi tersebut akan dilanjutkan, kami akan meminta panduan dari pemerintah AS tentang penggantian dosis untuk digunakan di AS."

AS telah memesan 300 juta dosis vaksin AstraZeneca dan perusahaan mengatakan sudah memproduksinya di negara itu. Seorang eksekutif AstraZeneca mengatakan mereka mengharapkan 30 juta dosis siap dikirim ketika sudah menerima otorisasi dari Food and Drug Administration. Perusahaan belum meminta peninjauan peraturan AS untuk vaksinnya.

Tidak jelas berapa banyak dosis suntikan AstraZeneca yang ada di AS. Pada minggu lalu, dua orang yang mengetahui rencana tersebut mengatakan menurut mereka jumlahnya kurang dari 10 juta.

AS telah memesan cukup banyak vaksin buatan dalam negeri untuk mengimunisasi populasi dewasanya dua kali lipat, meningkatkan tekanan pada Biden dari negara lain untuk mulai membantu upaya vaksinasi di tempat lain.

Pemerintahnya telah memesan dosis yang cukup dari tiga produsen dengan otorisasi FDA, yakni Pfizer Inc., Moderna Inc. dan Johnson & Johnson, untuk memvaksinasi penuh 500 juta orang, lebih dari populasi negara. AstraZeneca, jika diizinkan, akan memperluas pasokan AS untuk mencakup 650 juta orang.

Tim Biden belum mengatakan apakah sejauh ini mereka mengizinkan ekspor vaksin. Sementara itu, AstraZeneca telah mengekspor dosis ke negara-negara yang tidak memiliki produksinya sendiri, termasuk hampir satu juta suntikan ke AS, menurut sebuah dokumen yang terungkap awal pekan ini.

Jeff Zients, koordinator tanggapan Covid-19 Biden, ditanyai tentang AstraZeneca pada konferensi pers kemarin mengatakan bahwa pemerintah menahan dosis sebelum izin potensial.

“Kami memiliki sedikit inventaris AstraZeneca sehingga, jika disetujui, kami dapat memberikan inventaris tersebut kepada orang-orang Amerika secepat mungkin,” katanya.

Dia mengutip komitmen sebanyak US$4 miliar untuk Covax, sebuah program global untuk membantu mendanai dan mendapatkan vaksin bagi negara-negara berpenghasilan rendah.

“Kami benar fokus untuk membuat orang Amerika divaksinasi secepat mungkin. Kami tahu ini adalah pandemi global dan virus tidak memiliki batas, itulah sebabnya Amerika Serikat menyediakan dana terbesar dari negara mana pun untuk Covax," katanya.

Pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak dosis daripada yang dimiliki orang untuk mempertanggungjawabkan ketidakpastian tentang suntikan mana yang cocok untuk anak-anak, dan apakah putaran baru suntikan penguat mungkin diperlukan untuk memerangi varian virus.

"Jika kami memiliki surplus, kami akan membagikannya dengan seluruh dunia. Kami akan mulai memastikan orang Amerika diurus pertama, tetapi kami kemudian akan mencoba membantu seluruh dunia," kata Biden.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Joe Biden Vaksin Covid-19
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top