Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jepang Pertimbangkan Perpanjang Status Darurat Tokyo

Pemerintah pusat kemungkinan akan membuat keputusan perpanjangan ini besok, Kamis (4/3/2021) dan mengumumkannya pada Jumat pekan ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 03 Maret 2021  |  16:30 WIB
Deretan properti di Tokyo, Jepang./Bloomberg - Akio Kon
Deretan properti di Tokyo, Jepang./Bloomberg - Akio Kon

Bisnis.com, JAKARTA - Jepang sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang keadaan darurat virus di wilayah Tokyo selama dua minggu. Status darurat saat ini dikabarkan akan berakhir pada 7 Maret 2021.

Dilansir Bloomberg, Rabu (3/3/2021), menurut sumber yang dekat dengan masalah ini, pemerintah pusat kemungkinan akan membuat keputusan besok dan mengumumkannya pada Jumat pekan ini.

Laporan itu datang ketika Gubernur Tokyo Yuriko Koike dan para pemimpin dari tiga prefektur yang berdekatan dengan ibu kota berencana untuk meminta perpanjangan waktu sekitar dua minggu kepada pemerintah Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Dalam keadaan darurat, pemerintah daerah telah menginstruksikan bar dan restoran tutup pada jam 8 malam, dan menyarankan orang untuk menghindari keluar rumah yang tidak perlu. Langkah-langkah tersebut, meski terbatas, telah membantu sebagian besar negara mengendalikan infeksi, tetapi telah terbukti merusak banyak bisnis ritel dan restoran.

Suga, yang sering tampak berselisih dengan Koike mengenai kebijakan virus, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia akan membuat keputusan akhir tentang perpanjangan apa pun, setelah berkonsultasi dengan para ahli dan memeriksa data.

Suga telah mencoba untuk memajukan ekonomi sambil memeriksa kasus-kasus untuk menenangkan publik yang menurut survei opini melihatnya lambat dalam menerapkan langkah-langkah untuk membendung infeksi.

Suga memberlakukan keadaan darurat untuk Tokyo dan tiga prefektur sekitarnya pada awal Januari karena kasus mencapai rekor tertinggi 2.520 di ibu kota pada 7 Januari. Sementara kasus telah menurun, sejak saat itu Koike memperingatkan bahwa perlambatan laju penurunan baru-baru ini menimbulkan keraguan pada kemampuan untuk mengangkat keadaan darurat.

Koike mengatakan bahwa kasus tidak turun secepat yang diharapkan pejabat kesehatan pemerintah metropolitan. Keadaan darurat Januari kemudian meluas ke 11 wilayah yang menyumbang sekitar 60 persen dari ekonomi dan mencakup semua wilayah metro utama.

Pada minggu ini, hanya wilayah Tokyo yang masih ada dalam daftar, menggarisbawahi kemajuan melawan lonjakan Covid-19 yang telah mengguncang ekonomi dan peringkat persetujuan Suga.

Sebelum keadaan darurat, Jepang melihat pertumbuhan dua digit pada kuartal terakhir 2020, menunjukkan kemungkinan pemulihan yang relatif kuat setelah keadaan darurat berakhir.

Jepang, yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade di Tokyo mulai Juli, juga telah membukukan infeksi Covid-19 terkonfirmasi paling sedikit dari semua negara ekonomi utama Kelompok Tujuh (G7) tetapi telah lamban dalam vaksinasi, baru memulai programnya untuk memberikan suntikan pada Februari.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang tokyo

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top