Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ardern Pastikan Perbatasan Selandia Baru Ditutup Hingga Akhir Tahun Ini

Sejauh ini, Selandia Baru merupakan sedikit dari negara-negara yang sukses menekan penyebaran Covid-19 sehingga laju perekonomian mampu bangkit lebih cepat dari ekspektasi.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  14:35 WIB
Perdana menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern. - guardian
Perdana menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern. - guardian

Bisnis.com, JAKARTA – Selandia Baru memastikan akan menutup erat perbatasannya hingga akhir tahun ini di tengah ketidakpastian distribusi vaksin Covid-19. 

“Kami memperkirakan perbatasan akan terus ditutup sampai tahun ini. Kami akan melanjutkan kerja sama travel bubble dengan Australia dan Pasifik, tetapi selebihnya kami masih menutup diri karena sistem kesehatan dan ekonomi sangat dipertaruhkan dalam hal ini,” kata Perdana Menteri Jacinda Ardern, dikutip Bloomberg, Selasa (26/1/2021).

Sejauh ini, Selandia Baru merupakan sedikit dari negara-negara yang sukses menekan penyebaran Covid-19 sehingga laju perekonomian mampu bangkit lebih cepat dari ekspektasi. Tetapi, penutupan perbatasan ini berakibat buruk terhadap sektor pariwisata Selandia Baru.

Meski pemerintah memperkirakan bakal mengeluarkan izin penggunaan terbatas untuk vaksin Pfizer/BioNTech pada pekan mendatang, tetapi Ardern menekankan vaksinasi baru akan berjalan pada pertengahan tahun ini.

Sembari menunggu hal tersebut, Ardern menekankan bakal menjalankan kebijakan yang konservatif. Salah satunya adalah tidak membiarkan orang asing masuk ke negaranya.

“Untuk melanjutkan perjalanan, kami membutuhkan kepercayaan diri bahwa vaksinasi akan menjamin anda tidak akan menularkan Covid-19 ke orang lain dan kami belum itu sampai saat ini. Atau kami butuh jumlah orang yang divaksinasi untuk mencapai tingkat kekebalan kelompok. Kedua kemungkinan itu butuh waktu,” jelasnya.

Dia terlihat sangat optimistis terhadap kebijakan travel zone dengan Australia yang akan berlaku dalam waktu dekat tidak akan berakibat pada kenaikan angka kasus.

“Pembahasan masih berjalan, tetapi memang terlihat sulit dari level negara ke negara. Kami belum membicarakan kemungkinan untuk menjalankan di level negara bagian,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

selandia baru Covid-19 travel bubble

Sumber : Bloomberg

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top