Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Basarnas Gelar Operasi Laut dan Udara, Cari Serpihan Sriwijaya Air SJ 182

Pesawat Sriwijaya Air rute Jakarta - Pontianak semula hilang kontak pada pukul 14.40 setelah baru berada di udara sekitar 4 menit.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 10 Januari 2021  |  08:37 WIB
Sriwijaya Air. - JIBI/Paulus Tandi Bone
Sriwijaya Air. - JIBI/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - Badan SAR Nasional menggelar operasi SAR hari ke-2 terhadap kecelakaan jatuhnya pesawat udara Sriwijaya Air SJ 182 pada Minggu (10/1/2021). Pencarian dilakukan baik melalui udara, permukaan air maupun bawah air.

Pesawat Sriwijaya Air rute Jakarta - Pontianak semula hilang kontak pada pukul 14.40 setelah baru berada di udara sekitar 4 menit. Badan SAR Nasional bersama sejumlah instansi lainnya ikut melakukan pencarian sisa puing pesawat tersebut.

"Selamat pagi #SobatSAR, berikut adl rencana operasi SAR hari ke-2 terhadap kecelakaan jatuhnya pesawat udara Sriwijaya SJ182. Teknik pencarian : pencarian udara, permukaan air dan bawah air," tulis akun @sar_nasional, Minggu (10/1/2021).

Sebelum melancarkan operasi, tim SAR gabungan menggelar briefing bersama di dua lokasi berbeda, yaitu di KN SAR 103 Wisnu dan wilayah Tanjung Kait. Briefing dimulai sekitar pukul 5.40 WIB.

Adapun pada Minggu (10/1/2020) dini hari, Kabasarnas Marsdya Bagus Puruhito selaku SAR Coordinator (SC) menyebut telah mendapatkan serpihan pesawat yang diduga milik Sriwijaya Air.

"Serpihan ini ditemukan oleh tim SAR di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki. Serpihan-serpihan ini yang sebelumnya beredar di berbagai media," katanya melalui Twitter Basarnas.

Penyerahan serpihan badan pesawat tersebut berlangsung di Posko SAR Terpadu Jakarta International Container Terminal (JICT) 2 Tanjung Priok. Adapun serpihan tersebut dimasukan ke dalam kantung mayat kemudian diberikan kepada tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri.

"Yang pasti, kami semua, Basarnas beserta seluruh stake holder atau Potensi SAR bersinergi, bekerja bersama-sama dalam pelaksanaan operasi SAR ini," imbuhnya.

Dia meminta doa seluruh masyarakat agar pesawat yang sempat hilang kontak tersebut segera dapat ditemukan. Pasawat yang bertolak dari Bandara Soekarno-Hatta tersebut mengangkut penumpang sebanyak 56 penumpang, terdiri dari 46 dewasa, 7 anak-anak, dan 3 bayi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat sriwijaya air basarnas kecelakaan pesawat
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top