Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Lima Kelompok Sasaran Vaksin Covid-19

Sasaran pertama adalah garda terdepan dalam penanganan pandemi Covid-19, termasuk di dalamnya medis dan paramedis, TNI/Polri, aparat hukum, dan pelayanan publik sebanyak 3,4 juta orang.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  16:54 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartartomemberikan sambutan secara virtual saat acara Bisnis Indonesia Award di Jakarta, Senin (14/12/2020). Bisnis - Abdurachman
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartartomemberikan sambutan secara virtual saat acara Bisnis Indonesia Award di Jakarta, Senin (14/12/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah melalui Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) telah mengumumkan pembagian vaksin Covid-19 secara gratis untuk penduduk Indonesia, Rabu (19/12/2020).

"Jadi, setelah banyak menerima banyak masukan dari masyarakat dan setelah melakukan kalkulasi ulang, perhitungan ulang, mengenai keuangan negara, dapat saya sampaikan bahwa vaksin Covid-19 untuk masyarakat adalah gratis," kata Jokowi dari Istana Merdeka yang disiarkan secara virtual.

Vaksinasi sendiri ditargetkan oleh pemerintah dengan cakupan 67 persen atau 107 juta penduduk dari 160 juta yang memiliki rentang usia 18-59 tahun, dilansir dari situs Sekretaris Kabinet, Kamis (17/12/2020).

Oktober lalu, pasca dikeluarkannya Peraturan Presiden  Nomor 99 Tahun 2020 tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi dalam Rangka Penanggulangan Pandemi Covid-19, Menteri Perkonomian Airlangga Hartanto menyebutkan kelompok sasaran Vaksin.

Sasaran pertama adalah garda terdepan dalam penanganan pandemi Covid-19, termasuk di dalamnya medis dan paramedis, TNI/Polri, aparat hukum, dan pelayanan publik sebanyak 3,4 juta orang.

Sasaran kedua adalah masyarakat, tokoh agama, dan perangkat daerah (kecamatan, desa, RT/RW) sebanyak 5,6 juta orang. Ketiga yaitu seluruh tokoh atau tenaga pendidik mulai dari PAUD, TK, SD, SMP, SMA, sampai sederajat perguruan tinggi sebanyak 4,3 juta orang.

Sasaran keempat adalah aparatur pemerintah mencakup pusat, daerah, dan legislatif sebanyak 2,3 juta orang. Lalu sasaran kelima adalah Penerima Bantuan Iuran (PBI) BPJS Kesehatan sebanyak 86 juta orang. 

"Ini subtotalnya 102 juta (orang) dan masyarakat yang usianya antara 19-59 tahun sebesar 57 juta (orang), total 160 juta (orang)," ungkap Airlangga diunggah pada situs Sekretaris Kabinet, Senin (12/10/2020).

Sementara itu, sebelum pengumuman vaksinasi gratis 100 persen, pemerintah merencanakan pemberian vaksin gratis hanya sebesar 30 persen dan vaksin mandiri atau berbayar dibagikan kepada 70 persen dari rencana vaksinasi 107 juta orang.

Pada hari yang sama dengan pengumuman vaksin gratis untuk seluruh sasaran vaksinasi gratis di Indonesia, Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto juga menyebutkan rencana kerjasama pembagian vaksin gratis melalui data BPJS Ketenagakerjaan.

"Ada nilai tambah [untuk pekerja yang mendaftarkan diri di BPJS Ketenagakerjaan] mendapatkan bantuan subsidi upah yang sekarang kita juga lagi menyiapkan untuk bantuan vaksin Covid-19," kata Agus.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Vaksin bpjs ketenagakerjaan Covid-19
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top