Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tak Bosan-Bosan, Trump Berupaya Membatalkan Hasil Pilpres AS

Trump dikabarkan menelepon Gubernur Georgia Brian Kemp dan mendesak dia untuk menekan legislator negara bagian untuk membatalkan hasil Pemilu AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 06 Desember 2020  |  07:48 WIB
Donald Trump dan Melania Trump
Donald Trump dan Melania Trump

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden AS Donald Trump keluar dari Washington untuk pertamanya sejak kalah dari  Joe Biden dalam Pemilu AS dan turut  berkampanye di Georgia yang akan melakukan pemilihan tahap dua atau disebut pemilihan khusus untuk menentukan nasib Senat AS.

Presiden Trump naik panggung pada pukul tujuh malam waktu setempat di kota selatan Valdosta, tepat satu bulan sebelum pemilihan khusus pada 5 Januari. Kehadirannya itu kurang dari sebulan sejak dia dinyatakan kalah dalam pemilihan presiden.

Namun ketika sebagian besar presiden yang kalah biasanya menyiapkan diri untuk perpisahan, Trump malah belum menyerah dan menentang hasil pemilu dan menuntut agar Partai Republik di seluruh negeri membelanya. Biden menang di Georgia dengan hanya di bawah 12.000 suara.

Hasil itu, meski ketat, telah dikonfirmasi oleh penghitungan ulang. Akan tetapi yang mengejutkan ketika Trump menelepon Gubernur Georgia Brian Kemp dan mendesak dia untuk menekan legislator negara bagian untuk membatalkan hasil pemilu seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Minggu (6/12).

Pertaruhan politik dalam pemilihan putaran kedua sangat tinggi. Mantan presiden Barack Obama memaparkan pada rapat umum virtual pada Jumat bahwa "pemilihan khusus di Georgia pada akhirnya akan menentukan jalannya kepresidenan Biden."

Jika penantang Demokrat Raphael Warnock dan Jon Ossoff mengalahkan senator Republik Kelly Loeffler dan David Perdue, Senat akan dibagi rata pada posisi 50-50. Artinya, Wakil Presiden Demokrat Kamala Harris akan memberikan suara yang menentukan, seperti yang ditentukan oleh Konstitusi.

Sekarang para analis mengatakan Trump berupaya menciptakan monster politik untuk melemahkan kepercayaan pemilih  negara bagian  Georgia pada sistem pemilihan seperti yang dia butuhkan untuk diumumkan pada 5 Januari.

Sebuah tajuk utama di Valdosta Daily Times menyimpulkan perasaan konflik di antara para pemilih di negara bagain itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump Pilpres AS 2020 Joe Biden

Sumber : channelnewsasia.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top