Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benny Wenda Deklarasikan Papua Barat, Begini Tanggapan Jubir Kemlu

Hingga saat ini belum ada pernyataan resmi dari pemerintah Indonesia untuk menanggapi deklarasi yang dilakukan oleh pihak ULMWP Benny Wenda.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  17:38 WIB
Ketua Persatuan Gerakan Pembebasan untuk Papua Barat (ULMWP) Benny Wenda / bbc.co.uk
Ketua Persatuan Gerakan Pembebasan untuk Papua Barat (ULMWP) Benny Wenda / bbc.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Luar Negeri menilai tidak perlu menanggapi deklarasi dari pihak Benny Wenda yang kini tengah tinggal di Inggris terkait dengan klaim pembentukan pemerintahan Papua Barat.

Hal ini diungkapkan oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah melalui pesan singkat kepada Bisnis.com, Rabu (2/12/2020).

“Tidak ada yang perlu dikomentari dari pernyataan seseorang yang mengasingkan diri di luar negeri dan mengaku-ngaku sebagai wakil dari masyarakat Papua Indonesia,” katanya.

Hingga saat ini belum ada pernyataan resmi dari pemerintah Indonesia untuk menanggapi deklarasi yang dilakukan oleh pihak United Liberation Movement for West Papua/ULMWP) Benny Wenda.

Seperti diberitakan sebelumnya, Pemimpin Gerakan Persatuan Kemerdekaan Papua Barat ULMWP Benny Wenda mendeklarasikan terbentuknya pemerintahan sementara di Papua sebelum tercapainya referendum sehingga wilayah itu disebut benar-benar merdeka, pada Selasa (1/12/2020).

Benny yang didapuk menjadi presiden dalam pemerintahan sementara mengatakan bahwa mulai 1 Desember 2020, Papua Barat tidak lagi berada di bawah pemerintahan Indonesia sehingga terbebas dari kolonialisme berdarah yang selama ini terjadi.

“Hari ini, kami menghormati dan mengakui semua nenek moyang kami yang berjuang dan mati untuk kami dengan akhirnya membentuk pemerintah sementara yang bersatu.Mewujudkan semangat rakyat Papua Barat, kami siap menjalankan negara kami,” ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (1/12/2020).

Menurutnya, jika sepenuhnya merdeka nanti, Republik Papua Barat--demikian Benny menyebutnya--akan menjadi Negara Hijau pertama di dunia dengan hak asasi manusia yang akan dijunjung tinggi di dalamnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua kemenlu benny wenda
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top