Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Walau Sedang Pandemi, Serikat Pekerja Jepang Tuntut Kenaikan Gaji

Serikat Pekerja Jepang tetap akan menuntut kenaikan gaji bagi para pekerjanya, meskipun di tengah tekanan pandemi virus corona atau Covid-19.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 18 November 2020  |  20:55 WIB
Ilustrasi-Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo - Bloomberg
Ilustrasi-Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Serikat Pekerja Jepang Rikio Kozu menyatakan akan mendorong kenaikan gaji sebesar 4 persen, termasuk gaji pokok.

Hal itu akan tetap dilakukan meskipun gelombang virus Covid-19 meningkat dan menggelapkan prospek bagi pemberi kerja.

Terdapat kurang lebih tujuh juta anggota yang tergabung dalam serikat pekerja.

“Jika kami mengatakan pertumbuhan upah tidak memungkinkan kali ini karena Covid, maka kami akan sepenuhnya mengabaikan tanggung jawab kami terhadap ekonomi,” kata Kozu, yang mengepalai Konfederasi Serikat Pekerja Jepang, seperti dikutip Bloomberg, Rabu (18/11/2020).

Menurutnya, ada kekhawatiran serius bahwa Jepang bisa kembali ke deflasi tanpa ada kenaikan gaji.

Kenaikan gaji yang kecil bagi para pekerja bahkan pada masa normal relatif telah mempersulit Jepang untuk keluar dari siklus harga yang lemah dan pertumbuhan yang rendah.

Dengan tingkat infeksi virus yang masih menunjukan rekor baru, perusahaan termasuk perusahaan terbesar Toyota Motor Corp memperkirakan keuntungan turun tajam dari tahun lalu. Kondisi itu menjadi tantangan sulit untuk memenangkan tuntutan kenaikan gaji tersebut.

Beberapa perusahaan berpendapat bahwa memangkas perolehan upah telah menempatkan mereka di tempat yang lebih baik untuk menghadapi krisis dan melindungi pekerjaan. Adapun tingkat pengangguran tetap rendah menurut standar global sebesar 3 persen.

Meski begitu, dia bersiap untuk negosiasi upah musim semi tahunan di tengah meningkatnya ketidakpastian atas pemulihan ekonomi dan kinerja perusahaan.

Dia menuntut kenaikan upah 4 persen pada pembicaraan upah musim semi lalu, sebelum Covid-19 memanas.

Mitsubishi UFJ Research & Consulting melihat bonus musim dingin anjlok 10,7 persen dibandingkan dengan tahun lalu, penurunan yang lebih besar dari 2009.

Meski begitu, Kozu mengatakan mundur memperjuangkan gaji bukanlah pilihan karena itu akan memperburuk sentimen publik dan membuat kerusakan jangka panjang pada pengeluaran konsumen yang menyumbang lebih dari setengah ekonomi.

“Jika ekonomi rusak, upaya yang telah dilakukan selama ini akan sia-sia. Perekonomian akan lebih buruk dari sebelumnya. Itu adalah tempat yang tanpa harapan," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang serikat pekerja Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top