Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Prancis dan Negara Islam Memanas, Erdogan Akan Hiasi Sampul Charlie Hebdo

Ketegangan meningkat setelah guru Bahasa Prancis Samuel Paty terbunuh pada 16 Oktober di dekat sekolahnya di siang hari bolong.
Joko Purwanto
Joko Purwanto - Bisnis.com 28 Oktober 2020  |  06:45 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - Reuters
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Keretakan hubungan antara Prancis dan negara-negara Islam kian berkembang setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan awal bulan ini bahwa Islam berada dalam "krisis".

Ketegangan meningkat setelah guru Bahasa Prancis Samuel Paty terbunuh pada 16 Oktober di dekat sekolahnya di siang hari bolong.

Guru tersebut sebelumnya menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada murid-muridnya.

Sejak kejahatan itu, pejabat Prancis dianggap mengaitkan pembunuhan itu dengan Islam.

Setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengkritik Macron dengan mengatakan pemimpin Prancis itu membutuhkan "pemeriksaan kesehatan mental" atas sikapnya terhadap Islam, beberapa pemimpin dunia lainnya turut mengecam termasuk  Arab Saudi dan Iran.

Sedangkan, puluhan ribu orang menghadiri aksi protes di Bangladesh yang menyerukan boikot barang-barang Prancis.

Asosiasi pedagang Arab juga melakukan tindakan yang sama sehari sebelumnya.

Kemaran juga diperkirakan akan muncul setelah Presiden Turki akan ditampilkan di sampul majalah satir Charlie Hebdo, sebuah majalah satir yang sering memuat gambar-gambar kontroverisal seperti diumumkan pihak majalah itu.

Tweet tersebut menunjukkan sampul yang menampilkan karikatur Erdogan yang duduk di kursi dan mengangkat gaun seorang wanita untuk memperlihatkan bagian belakangnya dengan teks "Erdogan-dia sangat menyenangkan secara pribadi."

Dalam perkembangan lain, Prancis mendesak UE untuk mengambil tindakan terhadap Turki pada pertemuan puncak berikutny setelah Presiden Erdogan mempertanyakan kesehatan mental Presiden Macron dan menyerukan pemboikotan barang-barang Prancis.

“Prancis bersatu dan Eropa bersatu. di Dewan Eropa berikutnya, Eropa harus mengambil keputusan yang akan memungkinkannya memperkuat keseimbangan kekuatan dengan Turki untuk lebih membela kepentingannya dan nilai-nilai Eropa ,” ujar Menteri Perdagangan Franck Riester  kepada anggota parlemen seperti dikutip Aljazeera.com, Rabu (28/10/2020).

Sementara itu, parlemen Turki mengutuk pembelaan Macron atas karikatur Nabi Muhammad tersebut dan menyebutnya berpotensi membuat perpecahan global.

Empat partai termasuk Partai AK yang berkuasa, menyatakan bahwa pernyataan Macron dapat menyebabkan "konflik destruktif" di antara orang-orang yang berbeda keyakinan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

prancis turki
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top