Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Demonstran Thailand Desak PM Prayuth Mundur dari Jabatannya dalam 3 Hari

Free Youth, salah satu organisasi pro-demokrasi, memberikan ultimatum terhadap PM Thailand Prayuth untuk segera mundur dari jabatannya dalam 3 hari.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 22 Oktober 2020  |  11:52 WIB
Para pedemo pro-demokrasi memadati jalan saat aksi protes antipemerintah, pada peringatan 47 tahun pemberontakan mahasiswa tahun 1973, di Bangkok, Thailand, Rabu (14/10/2020). - Antara/Reuters
Para pedemo pro-demokrasi memadati jalan saat aksi protes antipemerintah, pada peringatan 47 tahun pemberontakan mahasiswa tahun 1973, di Bangkok, Thailand, Rabu (14/10/2020). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pengunjuk rasa Thailand memberi Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha waktu tiga hari untuk mengundurkan diri dan memenuhi tuntutan utama lainnya termasuk mereformasi monarki di Negeri Gajah Putih tersebut.

Ribuan demonstran pada Rabu malam (21/10/2020) menerobos barikade polisi dan kawat berduri untuk berbaris menuju kantor resmi Prayuth.

Demonstran berkumpul di dekat gedung, yang dikenal sebagai Gedung Pemerintah, segera setelah perdana menteri mengatakan pemerintahnya siap untuk mencabut aturan darurat yang melarang pertemuan besar di ibu kota jika protes tetap berjalan damai.

Seperti diketahui, pemerintah melarang pertemuan politik lima orang atau lebih dan melakukan publikasi informasi yang dianggap mengancam keamanan.

"Kami mengajukan surat agar Prayuth mengundurkan diri, yang merupakan salah satu dari tiga tuntutan kami," kata Free Youth, salah satu organisasi protes utama, dalam sebuah posting Facebook pada Rabu malam (21/10/2020).

“Jika dalam tiga hari pemerintah tidak memberikan jawaban, rakyat akan kembali dengan tuntutan yang lebih tinggi dari sebelumnya.”

Prayuth telah berjuang untuk membendung demonstrasi yang memuncak. Demonstrasi ini mengunakan gaya pop-up ala Hong Kong untuk menghindari polisi.

Pemerintah tidak menunjukkan tanda-tanda untuk memenuhi tuntutan para pengunjuk rasa, yang akan menjungkirbalikkan elit royalis yang telah mempertahankan kekuasaan di sebagian besar sejarah Thailand.

Di sisi lain, pemerintah juga berusaha untuk menghindari pertumpahan darah yang dapat mengguncang ekonomi lebih lanjut.

"Saya akan mengambil langkah pertama untuk meredakan situasi ini," kata Prayuth dalam pidatonya kemarin.

"Saya saat ini sedang bersiap untuk mencabut keadaan darurat parah di Bangkok dan akan melakukannya segera jika tidak ada insiden kekerasan."

Protes telah menjadi tantangan terbesar bagi pembentukan Thailand selama bertahun-tahun dan telah menimbulkan oposisi terbuka terhadap monarki dalam beberapa dekade meskipun undang-undang lese majeste menetapkan hukuman penjara hingga 15 tahun karena menghina keluarga kerajaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

thailand demonstran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top