Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

China Tuding AS Gandeng 3 Negara Bentuk NATO Versi Indo-Pasifik

Hubungan China dengan Amerika Serikat terus memburuk. Terakhir Menlu China Wang Yi menyatakan AS bermaksud membentuk pakta semacam NATO di wilayah Indo_Pasifik.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  20:08 WIB
Menlu China Wang Yi - Reuters
Menlu China Wang Yi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Luar Negeri China Wang Yi menyatakan hubungan strategis Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan India (Quadrilateral Security Dialogue/Quad) adalah upaya AS membangun Pakta Pertahanan Atlantik Utara (North Atlantic Treaty Organization/NATO) versi Indo-Pasifik.

Wang mengemukakan hal itu ketika mengunjungi Kuala Lumpur, Malaysia, dan menemui anggota parlemen Hishammuddin Hussein pada Selasa (13/10/2020).

Dalam sesi tanya jawab dengan wartawan, reporter Xinhua menanyakan pendapat Wang soal pengaruh AS di Indo-Pasifik.

"Intinya, [strategi Indo-Pasifik] bertujuan membangun apa yang disebut dengan Indo-Pasifik NATO yang ditopang oleh mekanisme segi empat yang melibatkan AS, Jepang, India, dan Australia," ungkap Wang seperti dikutip dari South China Morning Post.

Wang menuding AS meneriakkan mentalitas perang dingin untuk membangkitkan konfrontasi di antara berbagai kelompok untuk memicu persaingan geopolitik. "Dalam hal ini, strategi ini sendiri merupakan risiko keamanan mendasar yang besar. Jika dipaksakan, akan memutar kembali sejarah."

Belum lama ini, Menlu AS Mike Pompeo bertemu dengan pemimpin Jepang dan menlu dari Australia dan India. Dalam wawancara eksklusifnya dengan NHK, Pompeo mengungkapkan bahwa pertemuan tersebut akan membuka wilayah Indo-Pasifik.

Dia juga mengatakan sudah saatnya AS dan sekutunya melakukan langkah serius untuk menghadapi tantangan dari China. "Saya yakin keempat negara ini akan menjadi pemimpin untuk memukul mundur model China dalam menghadapi virus."

Pompeo menambahkan kemitraan tersebut akan menciptakan solusi nyata dalam menghadapi Covid-19 yang selama ini ditutupi oleh Partai Komunis China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat laut china selatan perang dagang AS vs China
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top