Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Presiden Bank Dunia Ingatkan Pentingnya Atasi Ketimpangan Akibat Pandemi

Meskipun hilangnya pendapatan dan ketimpangan dampaknya lebih buruk daripada kebanyakan krisis sebelumnya, IMF melihat respons ekonomi global jauh lebih besar daripada yang diperkirakan pada awal krisis ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 08 Oktober 2020  |  14:01 WIB
Presiden Bank Dunia David Malpass - Reuters/Jim Young
Presiden Bank Dunia David Malpass - Reuters/Jim Young

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Bank Dunia David Malpass mengingatkan bahwa krisis akibat pandemi Covid-19 sangat berbeda dengan resesi 2008 yang memukul negara maju lebih keras.

Saat ini, kemerosotan ekonomi lebih luas dan lebih dalam telah menghantam pekerja sektor informal dan warga miskin, terutama perempuan dan anak-anak.

Salah satu alasan untuk perbedaan dampak tersebut adalah perluasan besar-besaran program pengeluaran pemerintah di negara-negara maju. Negara-negara kaya memiliki sumber daya untuk melindungi warganya yang tidak dimiliki oleh banyak negara berkembang.

Hal lain yakni pembelian aset bank sentral. Skala pembelian semacam itu belum pernah terjadi sebelumnya dan telah berhasil menopang pasar keuangan global.

"Ini menguntungkan orang kaya dan mereka yang memiliki jaminan pensiun, terutama di negara kaya," katanya dalam sebuah pidato, dikutip Kamis (8/10/2020).

Namun, lanjutnya, tidak jelas, bagaimana suku bunga 0 persen, saldo aset dan kewajiban pemerintah yang terus berkembang akan berubah menjadi pekerjaan baru, keuntungan bagi bisnis kecil, dan peningkatan pendapatan median, langkah-langkah kunci dalam membalikkan ketimpangan.

Ekonomi di negara yang lebih miskin memiliki lebih sedikit perangkat dan stabilisator ekonomi makro. Selain itu, negara-negara ini masih harus dibebani kualitas layanan kesehatan yang terpukul pandemi.

Bagi negara miskin, tidak ada jalan pintas untuk membalikkan penurunan ekonomi, anjloknya pendapatan pariwisata, atau merosotnya remitansi. Malpass mengatakan bahwa pemulihan yang berkelanjutan akan membutuhkan pertumbuhan yang menguntungkan semua orang dan bukan hanya mereka yang memegang kekuasaan.

"Dalam dunia yang saling berhubungan, di mana orang lebih mendapat informasi daripada sebelumnya, ketimpangan ini akan semakin menjadi ancaman bagi pemeliharaan tatanan sosial dan stabilitas politik, dan bahkan bagi pertahanan demokrasi," ujarnya.

Namun dia mencatat, meskipun hilangnya pendapatan dan ketimpangan dampaknya lebih buruk daripada kebanyakan krisis sebelumnya, sejauh ini respons ekonomi global jauh lebih besar daripada yang diperkirakan pada awal krisis ini.

"Respons pembangunan perlu diperpanjang dan diintensifkan, baik dalam hal darurat kesehatan maupun upaya untuk membantu negara-negara menemukan sistem dukungan dan rencana pemulihan yang efektif," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dunia ketimpangan ekonomi covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top