Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

China Serang Amerika Serikat di KTT PBB

Dua hari setelah Presiden Donald Trump menggunakan pidato tahunannya di Majelis Umum untuk menyerang China, Zhang Jun mengkritik keras peran global AS.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 25 September 2020  |  06:25 WIB
Bendera China berkibar di luar gedung Konsulat Jenderal di San Francisco pada 23 Juli 2020 - Bloomberg
Bendera China berkibar di luar gedung Konsulat Jenderal di San Francisco pada 23 Juli 2020 - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - China berbalik menyerang Amerika Serikat (AS) pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) PBB dengan mengatakan “cukup sudah” menuduh China sebagai penyebab Virus Corona, sedangkan AS sendiri menjadi sumber masalah global.

Dua hari setelah Presiden Donald Trump menggunakan pidato tahunannya di Majelis Umum untuk menyerang China, duta besarnya untuk PBB, Zhang Jun, mengkritik keras peran global AS.

"Saya harus mengatakan, cukup sudah! Anda telah menciptakan cukup banyak masalah bagi dunia," katanya pada pertemuan Dewan Keamanan tentang pemerintahan global melalui konferensi video dengan menampilkan beberapa kepala negara.

"AS memiliki hampir tujuh juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 200.000 kematian sekarang. Dengan teknologi dan sistem medis tercanggih di dunia, mengapa AS ternyata memiliki kasus dan kematian yang paling banyak dikonfirmasi ” Zhang mempertanyakan.

Jika seseorang harus dimintai pertanggungjawaban, maka dia adalah beberapa politisi AS sendiri, katanya.

Menggunakan frasa yang sering dikatakan oleh para pemimpin AS ke China, Zhang berkata, "AS harus memahami bahwa kekuatan besar harus berperilaku seperti kekuatan besar."

Amerika Serikat, katanya, "benar-benar sudah terisolasi".

"Sudah waktunya untuk bangun," tegas Zhang dalam sambutan yang didukung dengan antusias oleh rekannya dari Rusia seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Jumat (25/9/2020).

Sementara itu, Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kelly Craft, menyuarakan kemarahan atas pernyataan tersebut.

"Kamu tahu, kalian sangaat memalukan. Saya heran dan saya muak dengan isi pernyataan sikap hari ini," kata Craft.

"Saya sebenarnya sangat malu dengan Dewan ini.  Anggota Dewan mengambil kesempatan ini untuk fokus pada dendam politik daripada masalah kritis yang ada. Ya ampun," ujarnya.

Trump dalam pidatonya pada Selasa 922/9/2020), telah menuntut tindakan terhadap China karena menyebarkan "wabah" Covid-19.

China pada awalnya menekan berita penyakit pernapasan ketika muncul tahun lalu di Wuhan dan saran awal mengecilkan risiko penularan wabah itu.

Para pemimpin komunis China baru-baru ini mencoba mengubah narasi menjadi salah satu keberhasilan dalam menghentikan virus.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top