Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Sebut GP Ansor Jadi Perekat di Tengah Kerberagaman Indonesia

Menurut Presiden Jokowi, di dalam sebuah kehidupan demokrasi, perbedaan dalam kemajemukan adalah sebuah keniscayaan.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 18 September 2020  |  16:00 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan dalam acara Peresmian Pembukaan Konferensi Besar XXIII Gerakan Pemuda Ansor Tahun 2020, Jumat, 18 September 2020 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan dalam acara Peresmian Pembukaan Konferensi Besar XXIII Gerakan Pemuda Ansor Tahun 2020, Jumat, 18 September 2020 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo memberikan sambutan secara virtual dalam Konferensi Besar ke-23 Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Jumat (18/9/2020). Dia menyatakan organisasi ini teruji menjadi perekat di tengah keberagaman suku, agama, dan budaya di Indonesia.

“Peran sejarah GP Ansor sangat relevan dengan kondisi negara majemuk, yang beragam suku, agama, budaya,” kata Presiden dalam sambutan.

Dia melanjutkan bahwa keberagaman Indonesia bukan suatu kelemahan, melainkan kekuatan. Bangsa ini akan menjadi negara maju dan berdiri sejajar dengan negara-negara lain di dunia bila berhasil menyatukan perbedaan yang ada.

Menurut Presiden, di dalam sebuah kehidupan demokrasi, perbedaan dalam kemajemukan adalah sebuah keniscayaan. Negara ini telah memberikan ruang kebebasan untuk menyatakan pendapat.

Namun, hal itu sering dibaca untuk mengklaim diri paling benar dan yang lain salah. Kemudian merasa berhak memaksakan kehendak kelompoknya.

“Karena itu saya berharap seluruh kader GP Ansor meneladani sikap terpuji yang diambil para ulama,” kata Presiden.

Kepala Negara melanjutkan bahwa GP Ansor yang lahir dari rahim Nahdlatul Ulama mewarisi semangat para ulama, yakni mencintai Tanah Air sebagai sebagian dari iman. Hal ini yang membuat GP Ansor selama lebih kurang setengah abad dapat berdiri kokoh memainkan peran simpul kebangsaan.

“Ini yang saya sejak lama sangat apresiasi dan hargai kiprah GP Ansor,” kata Presiden.

Adapun, Konferensi Besar ke-23 GP Ansor diselenggarakan di Hotel Mercure Manado Tateli Resort and Convention, kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara. Konferensi tersebut mengambil tema 'Ansor Satu Barisan, Menuju Kemandirian Organisasi'.

Jokowi dalam awal sambutan sempat mengatakan bahwa pada awalnya Ketua GP Ansor sepakah menunda Konbes GP Ansor ke-23 karena hendak fokus menyelesaikan pandemi Covid-19.

Namun ternyata wabah virus Corona justru membuka ruang percepatan inovasi dan teknologi, sehingga konferensi besar dapat diselenggarakan dengan cara baru, yakni secara virtual.

“Saya yakin cara-cara baru ini tidak mengurangi kita dalam membicarakan masalah keumatan maupun soal-soal kebangsaan yang kita hadapi,” kata Presiden.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi gp ansor
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top