Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Angka Covid-19 Melonjak, Meksiko Nyaris Kehabisan Surat Kematian

Hingga Sabtu (5/9/2020), Meksiko sudah mencatatkan total kasus sebanyak 623.090 kasus dan tambahan kasus baru sebanyak 6.196.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 06 September 2020  |  07:55 WIB
Perawat memeriksa suhu seorang lelaki di gerbang Rumah Sakit Umum Tijuana di Tijuana, Meksiko, sebagai langkah awal untuk mendeteksi serangan virus corona Covid-19. - Bloomberg
Perawat memeriksa suhu seorang lelaki di gerbang Rumah Sakit Umum Tijuana di Tijuana, Meksiko, sebagai langkah awal untuk mendeteksi serangan virus corona Covid-19. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Deputi Menteri Kesehatan Meksiko mengatakan bahwa pemerintahnya sudah memesan tambahan 1,1 juta surat kematian untuk segera dicetak lantaran beberapa bagian negara tersebut tak mampu menangani penyebaran Covid-19.

Hingga Sabtu (5/9/2020), Meksiko sudah mencatatkan total kasus sebanyak 623.090 kasus dan tambahan kasus baru sebanyak 6.196. Adapun, jumlah yang meninggal bertambah 522 orang sehingga mencapai 66.851 orang.

Akibat kondisi ini, Meksiko menempati urutan keempat dengan angka kematian akibat Virus Corona tertinggi di dunia, di bawah Amerika Serikat, Brasil, dan India.

WHO menyebutkan bahwa tingginya angka kasus dan kematian di Meksiko adalah akibat dari rendahnya tingkat tes.

Melansir worldometers.info, dengan jumlah kasus terbanyak nomor delapan di dunia, jumlah tes yang dilakukan di Meksiko baru sebanyak 1.409.384 atau 10.910 tes per sejuta penduduk dengan total jumlah penduduk sebanyak 129 juta.

Sayangnya, dengan kondisi seperti ini Presiden Meksiko Andres Lopez Obrador mengklaim bahwa pemerintahnya sudah melakukan strategi yang baik dan tepat dalam menangani Virus Corona.

Deputi Menteri Kesehatan Meksiko Hugo Lopez Gatell mengatakan bahwa beberapa negara termasuk Meksiko sudah hampir kehabisan surat keterangan atau sertifikat kematian.

Pemerintah setempat telah berupaya dalam beberapa pekan belakangan untuk mendistribusikan kembali dari wilayah yang masih punya pasokan lebih.

“[Sertifikat kematian] Di Mexico City sudah hampir habis. Ini pekerjaan yang berat,” ungkap Lopez Gatell, dilansir Bloomberg, Minggu (6/9/2020).

Sertifikat kematian yang baru diperkirakan baru akan sampai pada Kamis, tepat sebelum pasokan dari hasil redistribusi habis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meksiko Virus Corona covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top