Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hadapi Tekanan Fiskal, Begini Strategi Singapura

Salah satu kebijakan yang akan diambil oleh Singapura adalah penyesuaian tarif pajak barang dan jasa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Agustus 2020  |  02:50 WIB
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion -  Bloomberg
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah Singapura akan mengambil sejumlah langkah untuk memperkuat kondisi fiskalnya, di tengah tekanan akibat adanya pandemi Covid-19.

Menteri Keuangan Sigapura Heng Swee Keat mengatakan, sala satu langkah yang akan diambil Singapura adalah menaikkan pajak barang dan jasa (GST). Pendapatan dari pajak tersebut akan digunakan untuk mendanai anggaran kesehatan dan sosial.

Kendati demikian, Heng mengaku, Singapura bakal berhati-hati dalam menerapkan kebijakan tersebut. Pemerintah bakal memperhitungkan kondisi perekonomian terkini dan kebutuhan anggaran nasional terbaru.

Selain itu, Singapura juga berencana melakukan realokasi anggaran yang awalnya digunakan untuk investasi di sektor infrastrukturnya.

“Pajak atas pendapatan, konsumsi, dan aset akan terus disesuaikan untuk mencapai keseimbangan yang tepat, sambil menjaga tarif pajak tetap kompetitif,” lanjutnya, seperti dikutip dari Bloomberg, Sabtu (29/8/2020).

Seperti diketahui, Singapura itu telah menarik dana cadangan yang dikumpulkan dari masa lalu yang setara dengan lebih dari 20 tahun dari surplus anggaran untuk memerangi dampak dari virus corona. Singapura pekan lalu mengumumkan langkah-langkah dukungan tambahan sebesar 8 miliar dolar Singapura atau setara dengan US$5,9 miliar untuk membantu dunia usaha dan pekerja.

Anggaran tersebut menambah gelontoran dana pemerintah sebelumnya yang mencapai sekitar 93 miliar dolar Singapura.

"Kami telah menggunakan tabungan senilai satu generasi untuk memerangi krisis satu generasi. Oleh karena itu, kami harus memastikan bahwa keseimbangan fiskal kami dikembalikan ke jalur yang stabil saat ekonomi pulih,” kata Heng, yang juga menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fiskal singapura covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top