Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IMF Beri Pinjaman US$4,3 Miliar untuk Afrika Selatan

IMF menyetujui pinjaman darurat sebesar US$4,3 Miliar untuk Afrika Selatan guna membantu memerangi Covid-19.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  02:30 WIB
Kantor pusat Dana Moneter Internasional (IMF) di Washington D.C., AS - Bloomberg / Andrew Harrer
Kantor pusat Dana Moneter Internasional (IMF) di Washington D.C., AS - Bloomberg / Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF) menyetujui pinjaman darurat US$4,3 Miliar untuk Afrika Selatan. Pencairan pinjaman tersebut merupakan yang terbesar untuk membantu memerangi pandemi virus Corona (Covid-19).

Dalam pernyataan resmi IMF yang dikutip Bloomberg, Selasa (28/7/2020), IMF mendukung upaya pihak berwenang dalam mengatasi situasi kesehatan yang menantang dan dampak ekonomi yang parah dari goncangan Covid-19.

“Setelah pandemi terjadi, ada kebutuhan mendesak untuk memastikan keberlanjutan hutang dan melaksanakan reformasi struktural untuk mendukung pemulihan dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif," ujar IMF dalam pernyataan resminya.

Dengan lebih dari 445.000 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan hampir 7.000 kematian, Afrika Selatan adalah negara yang memiliki kasus paling parah di benua Afrika.

Kebijakan karantina wilayah yang bertujuan untuk mengekang penyebaran Covid-19 telah menghancurkan perekonomian negara tersebut. Pemerintah Afrika Selatan memperkirakan perekonomian akan berkontraksi 7,2 persen pada tahun ini.

Bahkan sebelum pandemi melanda, Afrika Selatan terjebak dalam siklus penurunan terpanjang sejak Perang Dunia II dan produk domestik bruto mungkin dikontrak lebih dari 30 persen pada kuartal kedua. Utang pemerintah saat ini diproyeksikan mencapai puncak mendekati 90 persen dari PDB pada 2023 - 2024 dan defisit anggaran akan membengkak ke rekor pada tahun ini.

"Ke depan, langkah-langkah fiskal kita akan dibangun di atas kekuatan kebijakan kita dan membatasi kerentanan ekonomi yang ada yang telah diperburuk oleh pandemi Covid-19," kata Menteri Keuangan Tito Mboweni mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin (27/7/2020).

Kebijakan karantina (lockdown) yang dimulai pada 27 Maret dan telah berkurang secara bertahap membebani output dan selanjutnya akan mengurangi pendapatan pajak yang telah jatuh jauh dari target selama sebagian besar dari lima tahun terakhir.

Presiden Cyril Ramaphosa mengumumkan paket stimulus 500 miliar rand (US$29,9 miliar) pada bulan April dan Departemen Keuangan Nasional mengatakan pemerintah mencari US$7 miliar dari pemberi pinjaman multilateral.

New Development Bank (NDB) telah memberikan pinjaman US$1 miliar, sementara negara itu meminjam sekitar 5 miliar rand ($300 juta) dari African Development Bank. Direktur Jenderal Keuangan Dondo Mogajane mengatakan Afrika Selatan masih akan mencari hingga US$2 miliar dari Bank Dunia.

Dana IMF datang setelah beberapa pejabat senior dalam Kongres Nasional Afrika yang berkuasa dan mitra aliansi awalnya menolak saran bahwa pemerintah mencari bantuan dari pemberi pinjaman multilateral dan menyatakan bahwa penyesuaian struktural terkait dengan pinjaman tersebut akan merusak kedaulatan negara.

IMF pada bulan April menggandakan kapasitas pinjaman darurat menjadi US$100 miliar. Managing Director IMF Kristalina Georgieva mengatakan bahwa dana tersebut akan memobilisasi lebih dari US$18 miliar untuk menanggapi permintaan dari lebih dari 40 negara Afrika.

Pemberi pinjaman kini telah menyetujui lebih dari US$14 miliar dalam pembiayaan darurat untuk membantu negara-negara di benua itu, termasuk US$3,4 miliar untuk Nigeria dan US$2,8 miliar untuk Mesir. Selain itu, IMF pada bulan lalu menyetujui pengaturan siaga 12 bulan senilai US$5,2 miliar untuk Mesir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imf afrika selatan covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top