Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kemenag Usul Realokasi Anggaran Rp146 Miliar, Begini Rinciannya

Salah satu usulan realokasi anggaran itu ditujukan untuk mendukung operasional asrama haji sebesar Rp23 miliar dan Rp6,7 miliar bagi RS Haji Jakarta.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  15:56 WIB
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Agama mengusulkan realokasi anggaran non operasional pada program penyelenggaraan haji dan umrah senilai Rp146,6 miliar.

Menteri Agama Fachrul Razi menjelaskan bahwa realokasi anggaran tersebut disebabkan pembatalan keberangkatan haji dan umrah tahun ini.

“Untuk percepatan realisasi dan optimalisasi anggaran operasional haji tahun 2020, kami mengusulkan kegiatan yang tidak relevan senilai Rp146 miliar,” katanya saat rapat dengar pendapat dengan Komisi VIII DPR di gedung parlemen, Selasa (7/7/2020).

Kemenag mengusulkan agar anggaran tersebut dialihkan untuk kebutuhan lain. Berikut rincian tujuan dan besaran usulan realokasi anggarannya:

a. Dukungan operasional untuk asrama haji yang terdampak Covid-19 dalam rangka menanggulangi pembayaran langgaran daya dan jasa, gaji karyawan, asrama, operasional perkantoran lainnya yang selama ini mengandalkan penerimaan sewa asrama serta mendukung pembiayaan asrama haji yang digunakan untuk isolasi ODP dan PDP Covid-19 (Rp23 miliar).

b. Dukungan operasional penunjang penanganan pandemi Covid-19 untuk 538 satuan kerja Ditjen Penyelenggara Haji dan Umrah dalam rangka menghadapi pola kerja new normal (Rp14,9 miliar).

c. Bantuan dukungan operasional rumah sakit haji Jakarta dalam rangka penanganan pasien Covid-19. Ini direalokasi dari anggaran Ditjen PHU ke anggaran Ditjen Pendidikan Islam (Rp6,7 miliar).

d. Sosialisasi Bantuan Operasional Pondok Pesantren dan Lembaga Keagamaan Islam. Kebutuhan ini direalokasi dari anggaran Ditjen PHU ke anggaran Ditjen Pendidikan Islam (Rp4,3 miliar).

e. Fasilitasi sertifikat halal bagi UMK yang direalokasi dari anggaran Ditjen PHU ke anggaran Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (Rp16 miliar).

f. Kegiatan Jagong masalah umrah dan haji di 34 provinsi (Rp11,2 miliar),

g. Diseminasi terkait pembatalan keberangkatan jemaah haji tahun 2020 dalam rangka sosialisasi kepada jemaah haji dan masyarakat di tingkat kabupaten/kota (Rp26,4 miliar).

h. Pembinaaan KBIHU yang terdampak Covid-19 untuk melakukan pembinaan kepada jemaah haji binaannya yang dibatalkan tahun ini (Rp11,1 miliar).

i. Peningkatan kualitas dan kuantitas pembimbing ibadah melalui penyiapan tenaga pembimbing ibadah yang berkualitas (Rp4,9 miliar).

j. Penguatan sistem informasi haji melalui peremajaan perangkat Siskohat dan penguatan data center haji (Rp4,6 miliar).

k. Penyusunan dan penyempurnaan berbagai regulasi turunan dan amanat UU No. 9/2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah serta mensosialisasikan kepada masyarakat (Rp7,3 miliar).

l. Perbaikan/renovasi ruang pelayanan haji dan penyelesaian pembangunan proyek yang terhenti akibat keterbatasan anggaran dan waktu (Rp13,4 miliar).

m. Penyelesaian lanjutan penyiapan layanan di Arab Saudi yang terhenti akibat pandemi Covid-19 (Rp1,7 miliar).

n. Pembatalan BPIH tahun 1442/2021 M lebih awal (Rp587 juta).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggaran kemenag
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top