Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lockdown Akibat Pandemi Corona Tingkatkan Kematian Terkait Opioid

Korban meninggal dunia terkait dengan opioid di Kanada meningkat sejak pandemi viorus corona baru jenis Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Mei 2020  |  15:40 WIB
Seorang pria berjalan melewati mural karya seniman jalanan Smokey D. tentang krisis overdosis fentanyl dan opioid di Vamcouer, Kanada. - Mac Leans
Seorang pria berjalan melewati mural karya seniman jalanan Smokey D. tentang krisis overdosis fentanyl dan opioid di Vamcouer, Kanada. - Mac Leans

Bisnis.com, TORONTO – Korban meninggal dunia terkait dengan opioid di Kanada meningkat sejak pandemi viorus corona baru jenis Covid-19 berlangsung, demikian pernyataan otoritas kesehatan negara Amerika Utara itu sebagaimana diwartakan Antara mengutip Reuters pada Sabtu (30/5/2020).

Opioid merupakan obat penghilang rasa sakit yang bekerja dengan reseptor di dalam sel tubuh. Obat ini dibuat dari tanaman opium seperti morfin atau disintesis di laboratorium seperti fentanil.

Kepala Badan Kesehatan Masyarakat Kanada Theresa Tam menyoroti British Columbia, provinsi paling barat Kanada sekaligus episentrum krisis overdosis opioid negara tersebut, mencatat lebih dari 100 kematian pada Maret dan April.

"Data ini mengindikasikan tren yang sangat mengkhawatirkan," kata Tam serata menjelaskan bahwa tren itu melonjak selama 2 bulan terakhir sejak proses pengamatan dilakukan dalam setahun.

Dia mengemukakan bahwa tren tersebut bahkan bersifat nasional. Dia merujuk pada Toronto, yang layanan paramedisnya melaporkan bahwa pada April banyak kematian terkait opioid dalam sebulan sejak September 2017.

Di Calgary, intervensi overdosis meningkat. Fasilitas penyuntikan aman mengobati 40 kasus overdosis pada Maret dan April. Jumlah itu naik tajam dari 11 kasus pada Februari.

Pemerintah federal pada Maret mengumumkan bahwa pihaknya akan melonggarkan pembatasan terhadap apoteker untuk meresepkan alternatif obat yang aman.  Kebijakan seperti itu direkomendasikan oleh para pegiat dan ahli selama bertahun-tahun.

Pandemi corona berdampak pada rantai pasokan obat tersebut karena perbatasan ditutup. Keadaan itu yang menyebabkan tingkat kematian lebih tinggi, kata Guy Felicella, penasihat klinis di Centre on Substance Abuse di British Columbia.

"Ketika (obat menjadi) lebih sulit ditemukan, potensi (kematian) naik, harga naik, semua naik dan artinya menjadi lebih mematikan setiap harinya," kata Falicella.

Pandemi hanya memperburuk masalah yang ada, katanya. Dia menambahkan bahwa langkah penyediaan obat yang aman terlalu sedikit, terlalu terlambat. "Kita tidak bisa menyalahkan Covid-19 atas kurangnya tanggapan kita dalam menangani krisis overdosis.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanada kesehatan Virus Corona Opium

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top