Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Begini Proses Repatriasi 12 WNI yang Terjebak di Makau

Melalui berbagai upaya yang dilakukan KJRI, 12 WNI tersebut berhasil dipulangkan melalui Bandar Udara Internasional Hong Kong, Senin (18/5/2020).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Mei 2020  |  10:39 WIB
Ilustrasi-Sejumlah warga negara Indonesia berada di pesawat Garuda yang disewa khusus di Bandar Udara Internasional Velana, Maldives, Jumat (1/5/2020) malam. - ANTARA
Ilustrasi-Sejumlah warga negara Indonesia berada di pesawat Garuda yang disewa khusus di Bandar Udara Internasional Velana, Maldives, Jumat (1/5/2020) malam. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Penutupan wilayah Makau akibat pandemi Corona berdampak pada sejumlah WNI yang berada di sana.

Duabelas warga negara Indonesia sempat terjebak di Makau sejak penutupan wilayah diberlakukan akibat pandemi Covid-19 pada Februari lalu.

Melalui berbagai upaya yang dilakukan KJRI, 12 WNI tersebut berhasil dipulangkan melalui Bandar Udara Internasional Hong Kong, Senin (18/5/2020).

Difasilitasi Konsulat Jenderal RI di Hong Kong, pemulangan mereka berjalan lancar, termasuk ketika harus melewati Hong Kong.

Pemulangan 12 WNI tersebut merupakan pemulangan gelombang kedua. Sebelumnya KJRI Hong Kong telah membantu pemulangan dua WNI yang sakit dan hamil.

Keduabelas WNI tersebut sebelumnya terjebak di Makau dan tidak dapat kembali ke Indonesia setelah kontrak kerja mereka berakhir yang secara otomatis masa izin tinggal pun habis.

Para WNI tersebut kembali ke Indonesia bukan untuk cuti atau liburan, demikian KJRI Hong Kong.

Proses pemulangan cukup panjang karena, baik Makau maupun Hong Kong, masih menutup perbatasan bagi warga nonresiden.

Selain itu tidak ada penerbangan langsung dari Makau ke Indonesia sehingga mereka harus melalui Hong Kong.

KJRI terlebih dulu harus mengajukan permohonan izin khusus kepada pemerintah Hong Kong agar mereka dapat melintasi perbatasan tanpa harus menjalani karantina selama 14 hari yang diwajibkan bagi setiap orang yang memasuki wilayah tersebut.

Konsul Jenderal RI untuk Hong Kong Ricky Suhendar mengatakan pihaknya berkomitmen untuk melakukan segala upaya agar para WNI yang terdampak penutupan akses di Makau dapat kembali ke Indonesia sesuai protokol kesehatan.

"Kami akan terus lakukan pendekatan dan kerja sama dengan pemerintah Makau dan Hong Kong sampai seluruh WNI terdampak pandemik Covid-19 di Makau bisa kembali ke Indonesia," ujarnya.

Saat ini terdapat lebih dari 5.000 WNI tinggal di Makau. Mereka utamanya bekerja di sektor pelayanan, hiburan, dan rumah tangga.

Sejak munculnya pandemik Covid-19, banyak dari para WNI itu mengalami pemutusan hubungan kerja karena bisnis pelayanan dan hiburan di salah satu kota judi terbesar di dunia itu turut terdampak.

KJRI Hong Kong telah melakukan berbagai upaya pelayanan dan perlindungan WNI, antara lain penyediaan logistik dan tempat tinggal sementara (shelter) bagi yang membutuhkannya, termasuk fasilitasi pemulangan.

"Ini bagian dari kontribusi kami untuk mencegah penyebaran virus Corona di Indonesia," pesan Konjen.

Duabelas WNI berhasil melintasi wilayah perbatasan Makau-Hong Kong dengan bus yang disediakan KJRI Hong Kong.

"Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada Pak Konjen dan seluruh jajaran KJRI atas upayanya sehingga kami bisa pulang," kata Thamrin, salah satu WNI, mengungkapkan rasa senangnya.

Konjen sempat menemui 49 pekerja migran Indonesia lainnya yang akan terbang dari Hong Kong dengan pesawat Garuda.

Kepada mereka Konjen menyampaikan pesan untuk mengikuti setiap prosedur kesehatan yang diberlakukan oleh pemerintah di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wni repatriasi Makau

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top