Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah India Minta Karantina Terbesar di Dunia Dipatuhi

Perdana Menteri Narendra Modi meminta penduduk India agar benar-benar mematuhi karantina nasional.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 April 2020  |  01:26 WIB
Para pekerja migran dan keluarganya menaiki bus di tengah lockdown yang diberlakukan pemerintah di New Delhi, India, pada Sabtu (28/3/2020)./Bloomberg - Anindito Mukherjee
Para pekerja migran dan keluarganya menaiki bus di tengah lockdown yang diberlakukan pemerintah di New Delhi, India, pada Sabtu (28/3/2020)./Bloomberg - Anindito Mukherjee

Bisnis.com, NEW DELHI – Perdana Menteri Narendra Modi meminta penduduk India agar benar-benar mematuhi karantina nasional—dengan 1,3 miliar warga jadi terbesar di dunia—dan mempertahankan aturan pembatasan sosial, karena kasus corona terus naik meski lockdown diterapkan lebih dari sebulan.

Dalam pidato yang disiarkan stasiun radio, Modi mengatakan negara itu berada di tengah-tengah "perang" dan mendesak ratusan juta warganya untuk mempertahankan perang "yang digerakkan orang" dan tidak disesatkan untuk meyakini penyebaran virus telah dikendalikan sepenuhnya.

"Saya akan mendesak Anda agar kita tidak terjebak dalam kepercayaan berlebihan dan merawat keyakinan bahwa virus corona belum mencapai kota kita, desa kita, jalan-jalan kita, kantor kita," kata Modi pada Minggu (26/4/2020).

Kepadatan populasi India yang tinggi, infrastruktur sanitasi yang buruk, dan tingginya tingkat migrasi di dalam negeri mempercepat penyebaran virus tersebut.

India melaporkan 26.496 kasus Covid-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona, dengan 824 kematian. Pihak berwenang telah membentuk tim untuk fokus pada kepatuhan terhadap tindakan karantina.

Modi memberlakukan karantina bagi 1,3 miliar penduduk di India pada 25 Maret, tetapi para ahli khawatir bahwa karantina terbesar di dunia itu belum mampu mengurangi penyebaran Covid-19, dan negara itu menyaksikan lonjakan jumlah kasus dengan pengujian yang tengah digencarkan.

"Kita perlu berhati-hati agar jarak fisik, menutupi wajah dengan penutup atau masker, dan sering mencuci tangan akan menjadi obat terbesar untuk melawan penyakit ini pada hari-hari mendatang," kata Modi.

Pada Sabtu (25/4/2020), India mengizinkan toko-toko kecil di daerah perumahan untuk dibuka kembali walaupun dengan anggota staf berkurang setengahnya dan mereka diharapkan memakai masker serta sarung tangan selama jam kerja.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top