Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harlah ke-86, GP Ansor Sentil Banyak Pemimpin Tak Responsif Tangani Corona

Gerakan Pemuda Ansor menilai langkah pemerintah dalam menangani penyebaran dan dampak virus corona (Covid-19) terkesan belum juga matang, yakni banyak kebijakan pemerintah yang lambat dalam menyikapi kondisi di lapangan dan bahkan tumpang tindih dengan kebijakan lainnya.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 25 April 2020  |  21:00 WIB
Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor.  - gpansor
Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor. - gpansor

Bisnis.com, JAKARTA – Gerakan Pemuda (GP) Ansor menilai langkah pemerintah dalam menangani penyebaran dan dampak virus corona (Covid-19) terkesan belum juga matang, yakni banyak kebijakan pemerintah yang lambat dalam menyikapi kondisi di lapangan dan bahkan tumpang tindih dengan kebijakan lainnya.

Tidak mengherankan, hingga kini, penanganan Covid-19 terus menyisakan persoalan seperti minimnya Alat Pelindung Diri (APD), rumah sakit (RS) menolak pasien hingga pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang tak efektif.

Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas mengatakan pihaknya menyayangkan sikap para pemimpin negeri ini yang justru terkesan menganggap tidak serius wabah Covid ini, padahal masalah yang dihadapi rakyat saat ini benar-benar berat. Tak hanya soal pekerjaan, katanya, Indonesia sebenarnya sedang menghadapi ancaman ketahanan pangan.

Sentilan Yaqut tersebut dia sampaikan saat memberi sambutan pada peringatan Hari Lahir ke-86 GP Ansor tingkat nasional yang digelar secara virtual, Jumat (24/4/2020) malam.

Menurut Yaqut, jika fenomena ini tidak dipahami dengan baik, maka dikhawatirkan akan menggerus mutual trust, kepercayaan antara rakyat dengan pemerintah. “Kita butuh pemimpin yang bergerak cepat, responsif menghadapi masalah, tidak justru selalu terlambat seperti sekarang,” tandas Gus Yaqut, panggilan akrabnya.

Dalam kondisi bencana nasional seperti sekarang, Gus Yaqut menilai, yang mendesak dibutuhkan justru membangun rasa kebersamaan semua elemen bangsa. Dengan kebersamaan dan kegotongroyongan, maka beban penanganan Covid-19 ini bisa teratasi dengan maksimal.

Dia menyayangkan masih adanya sejumlah pemimpin yang justru bertindak seolah menakut-nakuti rakyat dengan kebijakan kontroversial atau pernyataannya. “Sudahlah, tak elok lagi dengan cara-cara begitu. Yang dibutuhkan justru sikap yang bijak dan ngayomi,” terang dia.

Di momen Harlah ke-86 GP Ansor, Gus Yaqut juga mengajak seluruh kader untuk menjadikan momen ini guna membangun rasa solidaritas tinggi terhadap sesama kader maupun masyarakat.

Dia mengakui saat pandemi ini banyak kader Ansor dan Banser di berbagai daerah tengah menghadapi kondisi sulit. Namun Gus Yaqut mengajak pada kader untuk tidak mudah berputus asa. Untuk itu, masing-masing kader harus optimistis dan peka melihat kondisi kader terdekatnya.

“Misalnya temui dan tanya kader apakah masih memiliki beras dan sembako lainnya. Jika ada yang tak punya mari saatnya kita saling membantu,” ujar Gus Yaqut yang juga Wakil Ketua Komisi II DPR RI ini.

Untuk membantu meringankan beban masyarakat, Gus Yaqut juga mengajak para kader menyegerakan dalam menunaikan dan mendistribusikan zakat. Langkah ini juga telah diinstruksikan oleh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dalam rangka menciptakan kesalehan sosial dan mengantipasi kemiskinan.

Dia juga mengapresiasi aksi nyata para kader Ansor dan Banser yang terus bergerak membantu penanganan Covid-19 seperti memberi bantuan sembako, alat pelindung diri (APD), bantuan medis atau bimbingan keagamaan. “Jangan sampai kasus kelaparan yang menyebabkan meninggalnya saudara kita terulang lagi. Ini menyedihkan sekali,” kata Gus Yaqut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gp ansor covid-19
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top