Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

RSPI Sulianti Saroso Terus Tambah Ruang Isolasi dan Tenaga Medis

RSPI Sulianti Saroso menambah sekitar 20 ruang isolasi dan petugas medis yakni 15 orang perawat, 2 dokter spesialis paru-paru dan 4 dokter umum.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 02 April 2020  |  18:50 WIB
Direktur Utama RSPI Prof. dr Sulianti Saroso Mohammad Syahril dan jajaran direksi saat memberi keterangan pers perkembangan kasus COVID-19, Kamis (4/3/2020). Dari kiri ke kanan, Dr. Vivi Lisdawati, M.Si, Apt, dr. Mohammad Syahril, Sp.P, MPH, dr. Dyani Kusumowardhani, Sp.A, Drs. Syamsuri, MM. M.Ak. JIBI - Bisnis/Nyoman Ary
Direktur Utama RSPI Prof. dr Sulianti Saroso Mohammad Syahril dan jajaran direksi saat memberi keterangan pers perkembangan kasus COVID-19, Kamis (4/3/2020). Dari kiri ke kanan, Dr. Vivi Lisdawati, M.Si, Apt, dr. Mohammad Syahril, Sp.P, MPH, dr. Dyani Kusumowardhani, Sp.A, Drs. Syamsuri, MM. M.Ak. JIBI - Bisnis/Nyoman Ary

Bisnis.com, JAKARTA - Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso terus meningkatkan kapasitas ruangan dan tenaga medis dalam penanganan pasien virus corona atau Covid-19.

Direktur Utama RSPI Sulianti Saroso Mohammad Syahril mengatakan hingga saat ini pihaknya telah merawat 101 asien terkait virus corona baik yang positif terinfeksi virus corona maupun yang berstatus pasien dalam pengawasan (PDP). Dari jumlah itu, 60 di antaranya dinyatakan sembuh.

Saat ini, pihaknya tengah merawat 28 pasien di RSPI. Kendati begitu, dia mengatakan pihaknya terus menambah ketersediaan ruang isolasi untuk pasien virus corona.

"Saat ini ruang isolasi kami ada 40 ruangan dan akan ditambah lagi mungkin sampai 60 lagi," ujarnya dalam sesi teleconference, Kamis (2/4/2020).

Di samping itu, Syahril mengatakan pihaknya juga telah mendapatkan tambahan petugas medis meliputi 15 orang perawat, dua dokter spesialis paru-paru dan empat dokter umum.

Menurutnya, para tenaga medis RSPI saat ini juga bisa menempati salah satu hotel yang sudah bekerjasama dan difasilitasi Kementerian Pariwisatan. Para petugas kesehatan itu pun mendapatkan transportasi khusus.

"Kami perluas [layanan] karena butuh penambahan ruang isolasi dan memang tidak cukup tenaga medis kami," kata Syahril.

Di sisi lain, RSPI Sulianti Saroso juga mencatatkan penurunan jumlah orang dalam pemantauan (ODP) terkait virus corona. Syahril menilai data itu menjadi kabar baik.

Menurutnya, masyarakat saat ini sudah memiliki kesadaran dalam menyikapi wabah ini. Kebanyakan, jelasnya, masyarakat sudah paham kewajibannya untuk melakukan isolasi sendiri atau mandiri bila menunjukkan gejala dini.

"Mereka tidak panik, mereka tidak galau. Itu menunjukkan kesadaran yang sudah sangat tinggi," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dki jakarta Virus Corona rspi sulianti saroso
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top