Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

China Akan Ungkap Data Kasus Asimtomatik Covid-19

Data kasus infeksi tanpa gejala ini akan menjawab kritik domestik dan internasional terhadap transparansi China mengenai wabah COVID-19.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  08:10 WIB
Bendera China dikibarkan di lapangan Tiananmen untuk menyambut the Belt and Road Forum atau KTT Jalur Sutra, di Beijing, China, Sabtu (13/5). - Reuters
Bendera China dikibarkan di lapangan Tiananmen untuk menyambut the Belt and Road Forum atau KTT Jalur Sutra, di Beijing, China, Sabtu (13/5). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah China akan mulai merilis data mengenai jumlah orang yang terinfeksi virus corona  SARS-CoV-2 namun tidak menunjukkan gejala. Data ini akan menjawab kritik domestik dan internasional terhadap transparansi China mengenai wabah tersebut.

Dilansir dari Bloomberg, pertemuan Covid-19 yang dipimpin Perdana Menteri Li Keqiang menyimpulkan bahwa pemerintah daerah harus menekankan upaya berkelanjutan mereka untuk memantau, melacak, mengisolasi, dan menangani kasus-kasus "infeksi tanpa gejala."

Dalam pernyataan yang dirilis di situs resmi Dewan Negara mengenai pertemuan tersebut, upaya pemantauan kasus tanpa gejala (asimtomatik) akan mengurangi celah dalam proses pengendalian epidemi,

"Setelah kasus tanpa gejala ditemukan, pemerintah diharapkan untuk segera menerapkan isolasi dan manajemen medis yang sangat terpusat, merilis informasi secara terbuka dan transparan, secara tegas mencegah keterlambatan pelaporan dan kelalaian, mengidentifikasi sumber sesegera mungkin, dan mengkarantina kontak dekat untuk pengamatan medis," menurut untuk pernyataan tersebut, seperti dikutip Bloomberg.

Media lokal Yicai melaporkan bahwa pihak berwenang China diperkirakan akan mulai merilis data tentang infeksi tanpa gejala dalam "waktu dekat.” Zhejiang, provinsi di tenggara China yang mencatat jumlah infeksi tertinggi keempat di China, sebelumnya mengatakan bahwa semua kasus tanpa gejala akan dikenakan tindakan kontrol yang sama dengan kasus yang dikonfirmasi.

Pengecualian dari data resmi orang yang terinfeksi namun tidak menunjukkan gejala telah muncul berulang kali sejak virus corona muncul di Wuhan. Pihak berwenang di sana dan di tempat lain masih menemukan kasus seperti itu, bahkan ketika pertumbuhan dalam kasus baru yang dikonfirmasi melambat dengan cepat.

Hal tersebut menimbulkan pertanyaan apakah wabah Covid-19 benar-benar terkendali. Korea Selatan, Jepang, dan Singapura menjadi negara-negara yang menghitung semua hasil tes positif dalam penghitungan resmi kasus mereka, terlepas dari apakah orang tersebut memiliki gejala seperti demam atau batuk atau tidak.

Dalam beberapa hari terakhir, Provinsi Gansu dan Guangdong telah melaporkan kasus baru tanpa gejala dari orang yang meninggalkan kota Xianning, Proviinsi Hubei, setelah karantina dicabut. Berita itu memicu kekhawatiran tentang skala kasus asimtomatik tidak diketahui di seluruh negeri.

Pertemuan hari Senin tersebut mengatakan skrining untuk infeksi asimtomatik harus diperketat dan ruang lingkup pengujian harus diperluas untuk mencakup kasus Covid-19, kontak dekat dari setiap infeksi asimtomatik, populasi spesifik, dan area spesifik dengan persyaratan khusus.

Ketika China akan memulai kembali aktivitas ekonomi, sejumlah pihak khawatir bahwa pemerintah daerah mungkin menyembunyikan kasus baru agar perusahaan dan kota-kota dapat dibuka kembali. Pertemuan hari Senin memperingatkan semua pemerintah daerah untuk mengeluarkan informasi secara terbuka dan transparan.

"Tidak diperbolehkan menyembunyikan atau menghilangkan informasi dalam mengejar laporan kasus nol," kata laporan pertemuan itu. "Ini tidak hanya akan membantu membimbing masyarakat untuk melindungi diri mereka sendiri, tetapi juga mempromosikan dimulainya kembali pekerjaan dan produksi secara aktif dan teratur."

China harus segera mengumpulkan sampel dari daerah epidemi utama, melakukan penyelidikan dan analisis epidemiologi infeksi asimptomatik, dan mempelajari dan meningkatkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian, menurut laporan tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Virus Corona
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top