Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

41 Orang Meninggal di China Akibat Virus Corona

Angka ini naik dari 26 orang yang dilaporkan pada Jumat (24/1). Seluruh angka kematian terbaru ini terjadi di Wuhan, Hubei, China.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 25 Januari 2020  |  11:50 WIB
41 Orang Meninggal di China Akibat Virus Corona
Ilustrasi yang diberikan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention), institusi di bawah Pemerintah Amerika Serikat, yang merepresentasikan grafis 3D dari partikel virus campak. - Reuters
Bagikan

Bisnis.com JAKARTA - Sebanyak 41 orang dinyatakan meninggal akibat virus baru corona yang menginfeksi 1.300 orang secara global. 

Angka ini naik dari 26 orang yang dilaporkan pada Jumat (24/1/2020). Seluruh angka kematian terbaru ini terjadi di Wuhan.

Dikutip dari Reuters, Sabtu (25/1/2020), Komisi Kesehatan Nasional China mengonfirmasi bahwa kasus corona telah mencapai 1.287 di China hingga hari ini.

Kendati sebagian besar kasus terjadi di China, virus juga telah terdeteksi di Thailand, Vietnam, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Nepal, Prancis, dan Amerika Serikat. Bahkan, otoritas Prancis mengonfirmasi satu kasus serupa telah muncul pada Jumat malam.  

Virus ini menular dari manusia ke manusia. Otoritas kesehatan setempat menyebut  virus corona ini berasal dari pasar di Wuhan yang memperdagangkan satwa secara ilegal.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan coronavirus baru sebagai "keadaan darurat di China" pekan ini, tetapi tidak menyatakannya sebagai ancaman internasional. 

Sementara, Otoritas Kesehatan Hubei (Provinsi Wuhan berada) menyatakan, hingga saat ini, terdapat 658 pasien yang terkena virus dalam perawatan medis, 57 di antaranya dalam kondisi kritis.

"Pasti membingungkan dan membuat marah bahwa pada akhir pekan lalu pemerintah meyakinkan warga bahwa virus tidak menyebar di antara manusia dan berada di bawah kendali. Hanya empat hari kemudian, mereka melakukan isolasi di Wuhan," kata Mary Gallagher, Direktur Pusat Studi China Lieberthal-Rogel di Universitas Michigan.

Para pejabat kesehatan khawatir laju penularan akan meningkat karena ratusan juta orang China bepergian di dalam dan luar negeri selama liburan Tahun Baru Imlek.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china virus virus corona
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top