Polisi : Ledakan Bom Tas Bengkulu Bukan Terkait Jaringan Teroris

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Bengkulu, Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Sudarno memastikan ledakan bom tas di Desa Padang Serunaian, Kecamatan Semidang Alas, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu Sabtu (11/1/2020) pagi bukan ulah jaringan teroris.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Januari 2020  |  15:10 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Bengkulu, Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Sudarno memastikan ledakan bom tas di Desa Padang Serunaian, Kecamatan Semidang Alas, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu Sabtu (11/1/2020) pagi bukan ulah jaringan teroris.

"Tidak, ledakan ini tidak ulah jaringan teroris. Kalau teroriskan nyasarnya pasti ke tempat-tempat yang lain. Sepertinya ini lebih pada permasalahan personal," kata Kabid Humas Polda Bengkulu, Sabtu.

Polisi, kata Kombes Pol Sudarno, saat ini masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Hingga kini polisi masih melakukan penyelidikan untuk menggali fakta terkait ledakan bom tas ini. Beberapa orang saksi yang melihat kejadian tersebut juga sudah dimintai keterangan.

Kata Kombes Pol Sudarno, Kapolda Bengkulu Inspektur Jenderal Supratman juga telah meninjau langsung lokasi kejadian. Selain itu, Polda Bengkulu juga telah menerjunkan tim penjinak bom dari Satuan Brigade Mobil (Sat Brimob) Polda Bengkulu.

"Iya benar bapak Kapolda sudah meninjau lokasi kejadian. Polisi juga telah membuat laporan ke Densus 88 anti teror," ucapnya.

Data terhimpun, di lokasi kejadian ditemukan beberapa bekas serbuk mesiu, kabel, baterai dan sebuah tas. Barang bukti tersebut kini telah diamankan oleh pihak kepolisian.

"Anggota masih melakukan olah TKP. Kita belum bisa menyimpulkan apa bentuknya, yang jelas sementara ini benar ada ledakan," katamya.

Halidin, korban bom tas tersebut saat ini telah dirujuk ke Rumah Sakit Bhayangkara, Kota Bengkulu. Sebelumnya korban sempat mendapat pertolongan pertama di Puskesmas setempat.

Pantauan di lapangan, korban telah tiba di Rumah Sakit Bhayangkara, Kota Bengkulu sekitar pukul 12.20 WIB. Korban didampingi pihak keluarga, kepolisian setempat dan petugas kesehatan Puskesmas.

Disisi lain, salah satu pihak keluarga korban, Suryanto mengatakan, akibat ledakan bom tersebut korban mengalami luka bakar kedua kaki dan mata sebelah kanan.

Saat terkena ledakan, kata Suryanto, korban masih dalam keadaan sadar. Pihak keluarga yang mendengar bunyi ledakan tersebut lantas keluar rumah dan kemudian membawa korban ke Puskesmas setempat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bengkulu, bom

Sumber : Antara

Editor : Akhirul Anwar
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top