5.744 Desa dan Kelurahan Rawan Tsunami, BSN Sosialisasikan 17 SNI Kebencanaan

Badan Standarisasi Nasional telah melakukan sosialisasi mengenai 17 Standar Nasional Indonesia (SNI) terkait kebencanaan yang sudah ditetapkan.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 15 Agustus 2019  |  06:47 WIB
5.744 Desa dan Kelurahan Rawan Tsunami, BSN Sosialisasikan 17 SNI Kebencanaan
Pemasangan alat pendeteksi tsunami BUOY di sekitar perairan Gunung Anak Krakatau. Foto: bppt_ri

Bisnis.com, JAKARTA—Badan Standarisasi Nasional telah melakukan sosialisasi mengenai 17 Standar Nasional Indonesia (SNI) terkait kebencanaan yang sudah ditetapkan. Sosialisasi dilakukan ke daerah-daerah rawan tsunami dari Banyuwangi, Jawa Timur sampai dengan Kabupaten Serang, Banten.

Deputi Bidang Penerapan Standar dan Penilaian Kesesuaian BSN Zakiyah, mengungkapkan, berdasarkan hasil kajian risiko bencana di Indonesia, terdapat 5.744 desa atau kelurahan yang ada di daerah rawan tsunami dengan tingkat risiko dari sedang hingga tinggi.

“[17 SNI terkait kebencanaan] Semua sudah kami sosialisasikan kepada segenap aparat desa/kelurahan di Jawa Timur, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Barat, dan Banten melalui program Ekspedisi Destana Tsunami 2019,” kata Zakiyah dalam siaran pers, Rabu (14/8/2019).

Dia menjelaskan, ekspedisi ini merupakan program Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang bekerja sama dengan banyak pihak, baik dari unsur pemerintah, masyarakat, lembaga usaha, akademisi, hingga media massa.

Ekspedisi Destana Tsunami 2019 dilaksanakan sejak 12 Juli 2019 sampai 17 Agustus 2019. Dimulai dari Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, tim ekspedisi beranjak ke barat melalui jalur darat sampai dengan Kabupaten Serang, Banten.

Selain menyosialisasikan SNI, lanjutnya relawan BSN yang tergabung dalam tim ekspedisi ini juga turut mendampingi para aparatur desa setempat dalam mengisi kuesioner Penilaian Ketahanan Desa (PKD).

“PKD merupakan perangkat alat hitung ketangguhan desa melalui indikator-indikator dan komponen yang telah disusun berdasarkan SNI 8357 : 2017, tentang Desa dan Kelurahan Tangguh Bencana,” katanya.

PKD terdiri atas 5 komponen dan 28 indikator. Kelima komponen tersebut mencakup kualitas dan akses pelayanan dasar, dasar sistem penanggulangan bencana, pengelolaan risiko bencana, kesiapsiagaan darurat, dan kesiapsiagaan pemulihan.

Zakiyah menuturkan, hasil evaluasi PKD ini dapat mencerminkan tingkat ketangguhan masyarakat desa, dan dapat dijadikan identifikasi awal penerapan SNI 8357:2017 di desa-desa rawan bencana Tsunami.

“Selanjutnya, BSN bersama dinas terkait dapat melakukan survey langsung ke lapangan untuk verifikasi data, dan melakukan pendampingan terhadap desa-desa tersebut agar dapat menjadi desa tangguh bencana,” katanya. 

-

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tsunami

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top