Temui Jokowi, Khofifah Minta Pintu Keluar Tol di Jawa Timur Ditambah

Penambahan exit toll diharapkan mampu mendorong pergerakan ekonomi.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 18 Juni 2019  |  16:43 WIB
Temui Jokowi, Khofifah Minta Pintu Keluar Tol di Jawa Timur Ditambah
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan keterangan kepada wartawan usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (18/6/2019). - Bisnis/Yodie Hardiyan

Bisnis.com, JAKARTA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menemui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (18/6/2019), salah satunya membahas jalan tol yang melintasi provinsi itu.

Khofifah mengatakan pihaknya meminta supaya pintu keluar tol (exit toll) di sejumlah ruas jalan tol yang telah beroperasi di Jawa Timur (Jatim) ditambah. Dia mengaky telah berkoordinasi dengan Bupati Ngawi, Bupati Madiun, Bupati Nganjuk, dan Bupati Probolinggo.

"Sekarang kontribusi industri di Jatim dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Jatim kira-kira 29,8-30 persen dari industri. Jadi, Jatim sebetulnya sudah jadi provinsi industri. Oleh karena itu, seluruh titik di mana tol sudah berdiri ini sudah beberapa kami sampaikan, supaya dibuka tambahan exit toll," ucap mantan Menteri Sosial ini.

Dengan penambahan pintu keluar tol, Khofifah berharap perekonomian akan tumbuh. Menurutnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim telah mengusulkan penambahan pintu keluar tol ini kepada Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT).

Pada Senin (17/6), Jokowi telah menggelar rapat bersama Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, yang mana salah satu pembahasannya adalah penambahan pintu keluar tol di Jatim.

"Misalnya, usulan untuk buat exit toll baru di Magetan, di Ngawi, yang di sana akan ada kawasan-kawasan industri baru. Nah, itu harus kita penuhi," sebut Basuki, kemarin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jalan tol, jatim

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup