SIDANG KASUS HOAX PENGANIAYAAN : Ratna Berbohong, Ratna Dituntut Hukuman 6 Tahun Penjara

Jaksa penutut umum menuntut terdakwa kasus berita bohong atau hoax yang menyebabkan keonaran, Ratna Sarumpaet dengan hukuman 6 tahun penjara. Jaksa menyatakan Ratna bersalah atas penyebaran berita bohong soal penganiayaan hingga menimbulkan keonaran.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Mei 2019  |  15:51 WIB
SIDANG KASUS HOAX PENGANIAYAAN : Ratna Berbohong, Ratna Dituntut Hukuman 6 Tahun Penjara
Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks, Ratna Sarumpaet mengikuti sidang lanjutan di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Selasa (26/3/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Berbohong selain membuat orang jadi tak percaya lagi pada si pembohong juga bisa berbuah ancaman hukuman penjara. Hal itulah yang kini harus dihadapi Ratna Sarumpaet akibat menyebarkan kabar bohong soal penganiayaan terhadap dirinya.

Jaksa penutut umum menuntut terdakwa kasus berita bohong atau hoax yang menyebabkan keonaran, Ratna Sarumpaet dengan hukuman 6 tahun penjara. Jaksa menyatakan Ratna bersalah atas penyebaran berita bohong soal penganiayaan hingga menimbulkan keonaran.

"Meminta majelis hakim menjatuhkan pidana 6 tahun," ujar jaksa penutut umum Daru Trisadono dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa 28 Mei 2019.

Jaksa meyakini Ratna Sarumpaet telah terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar pasal 14 ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang mengedarkan bohong dan dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat.

Menurut jaksa, Ratna telah memenuhi unsur menyebarkan berita bohong terkait penganiyaan, baik secara langsung atau tidak langsung. Hal tersebut terbukti dari pengakuan sejumlah saksi seperti Ahmad Rubangi, Saharudin, Makmur Julianto, Said Iqbal dan Rocky Gerung yang dikirimi foto Ratna dengan wajah lebam yang disertai keterangan akibat pemukulan.

Selain itu, jaksa menyatakan unsur keonaran akibat berita bohong Ratna Sarumpaet terbukti secara sah dan meyakinkan. Hal tersebut terlihat dari reaksi masyarakat yang yang pro dan kontra terkait berita bohong Ratna Sarumpaet dan menimbulkan rasa curiga dan saling menuduh di tengah masyarakat.

Ratna Sarumpaet membuat cerita bohong terkait luka lebam di wajahnya yang disebutnya akibat pemukulan oleh sekelompok orang tak dikenal di Bandung pada akhir September 2018. Namun Ratna kemudian mengakui pemukulan tersebut tidak benar. Luka lebam di wajahnya bukan karena penganiayaan melainkan akibat operasi face lift.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
hoax, Ratna Sarumpaet

Sumber : TEMPO.CO

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top