Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemilu Thailand : Prayuth Berpeluang Besar Pertahankan Kekuasaan

Pemilu Thailand gagal menghasilkan mandat yang jelas dari para pemilih dengan poensi perpecahan dalam pembagian kekuasaan di antara parpol peserta pemilu sehingga membuat militer kemungkinan akan mempertahankan kekuasaannya di bawah PM Prayuth Chan-ocha.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 25 Maret 2019  |  07:05 WIB
Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha (kedua kiri) saat tiba di Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Selasa (21/4/2015) untuk menghadiri rangkaian peringatan ke-60 tahun Konferensi Asia Afrika di Jakarta dan Bandung yang digelar hingga 24 April 2015. - Antara/Sigid Kurniawan
Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha (kedua kiri) saat tiba di Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Selasa (21/4/2015) untuk menghadiri rangkaian peringatan ke-60 tahun Konferensi Asia Afrika di Jakarta dan Bandung yang digelar hingga 24 April 2015. - Antara/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemilu Thailand gagal menghasilkan mandat yang jelas dari para pemilih dengan poensi perpecahan dalam pembagian kekuasaan di antara parpol peserta pemilu sehingga membuat militer kemungkinan akan mempertahankan kekuasaannya di bawah PM Prayuth Chan-ocha.

Setelah lima tahun di bawah pemerintahan militer dan antusiasme penduduk untuk melaksanakan pemilu, namun hasilnya tidak seperti yang diharapkan.

Pemilu yang digelar kemarin setelah aksi kudeta militer pada 2014, tidak mudah untuk menyelesaikan banyak perpecahan yang sulit untuk diselesaikan Thailand. Pasalnya, Komisi Pemilihan Umum Thailand sudah menghitung 93 persen suara dalam pemilu yang berlangsung kemarin sebagimana dikutip Reuters, Senin (25/3/2019).

Hasilnya, Partai Palang Pracharat pendukung junta militer Prayuth Chan-ocha unggul dengan 7,59 juta suara. Sedangkan pesaingnya adalah Partai Pheu Thai yang meraih 7,12 juta suara.

Pheu Thai adalah partai yang dianggap sebagai tempat bernaungnya loyalis mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra. Partai ini merupakan oposisi dalam pemerintahan yang dipimpin Prayuth Chan-ocha.

Hasil ini merupakan popular vote. Raihan suara belum menggambarkan jumlah kursi yang didapat partai peserta pemilu. Hasil pemilu ini juga tidak langsung menghasilkan perdana menteri yang baru.

Dengan selisih suara yang tipis tersebut tidak mudah bagi Prayuuth untuk membentuk pemerintahan selain memiliki kursi yang tidak mayoritas di parlemen. Prayuth akan menemui kesulitan membuat undang-undang di parlemen.

 Sistem pemilu tersebut dinilai merugikan partai-partai oposisi yang lebih besar, suatu tindakan yang dicap tidak adil dan tidak demokratis oleh para kritikus.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

thailand Krisis Thailand
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top