Kim Jong Un Bangun Pusat Ekonomi di Samjiyon, Tinggalkan Sosialisme?

Ribuan siswa Korea Utara melakukan perjalanan ke Gunung Paektu, sebuah gunung suci di mana diklaim sebagai asal keluarga pemimpin Kim Jong Un.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 19 Februari 2019  |  02:22 WIB
Kim Jong Un Bangun Pusat Ekonomi di Samjiyon, Tinggalkan Sosialisme?
Warga Korea Selatan (Korsel) menonton tayangan televisi yang menunjukkan Presiden Korsel Moon Jae-in berpelukan dengan pemimpin tertinggi Korea Utara (Korut) Kim Jong Un ketika tiba di Pyongyang, Korut, Selasa (18/9). - Reuters/Kim Hong/Ji

Bisnis.com, SEOUL – Sejak Januari, ribuan siswa Korea Utara melakukan perjalanan ke Gunung Paektu, sebuah gunung suci di mana diklaim sebagai asal keluarga pemimpin Kim Jong Un.

Reuters mengabarkan, Senin (18/2/2019), Kim bertekad membangun pusat ekonomi besar-besaran di kota Samjiyon alpine, di lokasi tersebut.

Ini adalah salah satu inisiatif konstruksi terbesar yang telah diluncurkan Kim, bagian dari kampanyenya untuk "ekonomi mandiri" bahkan ketika dia berusaha meyakinkan Presiden AS Donald Trump untuk mencabut sanksi ekonomi pada pertemuan puncak kedua mereka akhir bulan ini.

Media pemerintah melukiskan gambaran inspiratif dari para siswa patriotik yang menghadapi cuaca buruk, makan nasi beku, dan mengabaikan kekhawatiran para pengawas tentang kesehatan mereka untuk bekerja lebih keras di lokasi pembangunan yang besar.

Kim telah mengunjungi Samjiyon, dekat perbatasan Cina, setidaknya lima kali untuk inspeksi selama setahun terakhir.

Dia membayangkan "utopia sosialis" dengan apartemen baru, hotel, resor ski dan fasilitas komersial, budaya dan medis pada akhir 2020, hanya empat tahun setelah Kim memerintahkan modernisasi "tanah suci revolusi".

Para pembelot Korea Utara dan aktivis hak asasi manusia mengatakan mobilisasi massa semacam itu sama dengan “kerja paksa” yang menyamar sebagai loyalitas kepada Kim dan Partai Buruh yang berkuasa.

Pekerja muda tidak mendapat bayaran, makanan buruk dan dipaksa bekerja lebih dari 12 jam sehari selama 10 tahun sebagai imbalan atas peluang lebih baik untuk masuk universitas atau bergabung dengan Partai Pekerja yang kuat.

“Tidak ada yang akan pergi ke sana jika bukan karena keanggotaan partai atau pendidikan, yang membantu Anda mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. Tetapi hari ini, Anda dapat menghasilkan lebih banyak uang dari pasar,” kata Cho Chung-hui, seorang pembelot dan mantan buruh.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
korut, kim jong un

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top