GEMPA PALU-DONGGALA: Isak Tangis Sambut Jenazah 2 Atlet Paralayang Sulawesi Utara

Isak tangis keluarga dan kerabat mewarnai kedatangan dua jenazah atlet paralayang Sulawesi Utara (Sulut) yang menjadi korban bencana gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah.
Newswire | 02 Oktober 2018 13:17 WIB
Tim SAR melakukan evakuasi korban gempa yang tertimbun reruntuhan bangunan hotel Roa-Roa di Palu, Minggu (30/9). Diperkirakan sebanyak 50 orang tertimbun di reruntuhan bangunan hotel itu. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Isak tangis keluarga dan kerabat mewarnai kedatangan dua jenazah atlet paralayang Sulawesi Utara (Sulut) yang menjadi korban bencana gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah.

Suasana haru terjadi, saat jenasah korban bencana masing-masing Petra Mandagi dan Glen Mononutu, tiba dengan pesawat Hercules C130 di Pangkalan TNI Udara Samratulangi (Lanudsri) Manado, Selasa (2/10/2018).

Saat tiba, kedua jenazah tersebut dijemput Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, Ketua Harian KONI Sulut, Theo Kawatu, Sekda Sulut Edwin Silangen, serta Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Sulut, Marcel Sendoh.

 Gubernur Olly Dondokambey mengatakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulut menyatakan berduka sedalam-dalamnya atas kepergian kedua atlet tersebut. Kedua atlet ini  merupakan atlet paralayang yang handal, dan merupakan harapan Sulut dalam meraih medali emas pada PON 2020.

 "Dengan kepergian ini kami merasa sangat kehilangan," kata Olly.

 Ia menambahkan kedua atlet tersebut begitu komunikatif dan juga sering membantu bagi pembangunan Sulut.

 "Kedua atlet tersebut banyak membantu bagi perkembangan pariwisata Sulut, dengan banyak menjadi mentor dalam rangka memberikan pelayanan bagi turis asing yang mau menikmati pemandangan Sulut dari udara," katanya.

 "Ini juga kehilangan sangat dalam bagi dunia pariwisata Sulut.”

Ketua Harian KONI Sulut, Theo Kawatu mengatakan merasa kehilangan dengan kepergian kedua atlet yang merupakan andalan Sulut.

"KONI Sulut ikut berbelasungkawa atas kepergian kedua atlet tersebut," katanya.

Petra Mandagi dan Glen Mononutu atlet paralayang Sulut yang berpartisipasi dalam lomba paralayang memperingati Hari Jadi kota Palu, yang menginap di Hotel Roa Roa, menjadi korban bencana gempa di Palu pada Jumat (28/9/2018).

Sumber : Antara

Tag : paralayang, Gempa Palu
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top