Investigasi Pembunuhan di Rakhine, 2 Wartawan Reuters Ditahan di Myanmar

Dua wartawan Reuters, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, ditahan di Myanmar sejak 12 Desember 2017. Pada saat penangkapan mereka, mereka sedang melakukan investigasi atas pembunuhan 10 Muslim Rohingya, laki-laki dan anak laki-laki di sebuah desa di negara bagian Rakhine.
Martin Sihombing | 10 Juli 2018 11:54 WIB
Dua wartawan Reuters, Wa Lone (kiri) dan Kyaw Soe Oo, ditahan di Myanmar sejak 12 Desember 2017 - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Dua wartawan Reuters, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo,  ditahan di Myanmar sejak 12 Desember 2017. Pada saat penangkapan mereka, mereka  sedang melakukan investigasi atas pembunuhan 10 Muslim Rohingya, laki-laki dan anak laki-laki di sebuah desa di negara bagian Rakhine.

Setelah enam bulan sidang pra-peradilan, pengadilan Yangon menuduh para wartawan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi era kolonial, yang membawa hukuman maksimal 14 tahun penjara.

Berikut ini adalah peristiwa penting dalam kasus ini:

12-13 Desember 2017

-Wa Lone dan Kyaw Soe Oo ditangkap di Yangon setelah diundang untuk bertemu polisi saat makan malam.

-Pemerintah mengatakan mereka menghadapi tuduhan di bawah Undang-undang Rahasia Resmi.

18 Desember 2017

- Militer Myanmar mengatakan telah menemukan kuburan massal di desa Inn Din, di negara bagian Rakhine barat.

27 Desember 2017

Wartawan Reuters Wa Lone/Reuters

-Para wartawan muncul di pengadilan dan ditahan di tahanan. Keluarga mereka mengatakan pasangan itu mengatakan kepada mereka bahwa mereka ditangkap segera setelah menyerahkan dokumen oleh polisi yang mereka temui untuk pertama kalinya pada malam penangkapan mereka.

10 Januari 2018

-Persidangan pra-peradilan dimulai, dengan jaksa mencari dakwaan terhadap jurnalis di bawah Undang-undang Rahasia Resmi.

-Pada hari yang sama, militer mengatakan tentaranya membunuh 10 orang Muslim yang ditangkap, yang mayatnya ditemukan oleh pasukan keamanan di kuburan massal di Rakhine, selama serangan gerilyawan.

Wartawan Reuters Kyaw Soe Oo/Reuetrs

1 Februari 2018

-Seorang saksi polisi, Mayor Min Thant, mengatakan di bawah pemeriksaan silang bahwa informasi dalam dokumen yang disimpan para wartawan di tangan mereka pada saat penangkapan mereka telah dipublikasikan dalam laporan surat kabar.

-Pengadilan menolak permintaan untuk jaminan.

8 Februari 2018

Reuters mempublikasikan penyelidikan yang sedang dikerjakan oleh para wartawan. Ini menggambarkan bagaimana pasukan keamanan dan umat Buddha Rakhine setempat terlibat dalam pembunuhan 10 pria dan anak laki-laki Muslim Rohingya yang dimakamkan di kuburan massal di Inn Din.

11 Februari 2018

Myanmar mengatakan tindakan akan diambil terhadap anggota pasukan keamanannya sehubungan dengan pembunuhan di Inn Din, tetapi mengatakan tidak terkait dengan laporan Reuters.

13 Februari 2018

-Amerika Serikat mendesak PBB untuk meminta pertanggungjawaban militer Myanmar atas "pembersihan etnis" dan menegaskan kembali tuntutan untuk pembebasan para wartawan.

28 Maret 2018

Pengacara untuk Wa Lone dan Kyaw Soe Oo meminta pengadilan untuk membuang kasus ini, mengatakan tidak ada bukti yang cukup untuk mendukung tuduhan terhadap pasangan ini.

29 Maret 2018

Pengacara hak asasi manusia terkemuka Amal Clooney bergabung dengan tim hukum mewakili dua wartawan Reuters. "Wa Lone dan Kyaw Soe Oo sedang dituntut hanya karena mereka melaporkan berita itu," kata Clooney dalam sebuah pernyataan.

20 April 2018

Penuntutan saksi Kapten Polisi Moe Yan Naing mengatakan kepada pengadilan bahwa seorang brigadir jenderal polisi telah memberi perintah untuk menjebak Wa Lone dengan memberinya "dokumen-dokumen rahasia" dan kemudian menangkapnya. Jaksa kemudian berpendapat bahwa Moe Yan Naing harus dinyatakan sebagai saksi yang tidak dapat diandalkan, tetapi hakim menolak permintaan tersebut.

29 April 2018

-Moe Yan Naing dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena melanggar Undang-Undang Disiplin Kepolisian Myanmar dengan berbicara dengan Wa Lone.

16 Mei 2018

Polisi Lance Corporal Naing Lin, petugas Moe Yan Naing, mengatakan diperintahkan menjebak Wa Lone, mengatakan di pengadilan dia bertemu para wartawan, tetapi membantah memberi mereka dokumen.

11 Juni 2018

-Seorang perwira senior polisi menyangkal selama pemeriksaan silang oleh pengacara pembela bahwa wartawan menjadi  kurang tidur dan ditanyai apakah mereka "mata-mata" selama interogasi. Setelah itu, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo mengkonfirmasi rincian perawatan mereka, mengatakan mereka ditanyai setiap dua jam oleh petugas yang berbeda selama sekitar tiga hari.

2 Juli 2018

Jaksa dan pengacara pembela menyampaikan argumen terakhir dalam tahap pra-sidang kasus ini.

9 Juli 2018

Pengadilan Yangon menuntut Wa Lone dan Kyaw Soe Oo dengan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi. Kedua wartawan mengaku tidak bersalah.

Persidangan memasuki trial phase, dengan sidang berikutnya akan diadakan pada 16 Juli.

Keputusan pengadilan menarik kecaman internasional, dari banyak negara, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan kelompok-kelompok kebebasan pers yang menyerukan pembebasan para wartawan.

Sumber : Reuters

Tag : myanmar
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top