Penipuan Belanja Online Capai Rp2,2 Miliar Dalam 4 Bulan

Hasil monitoring selama 4 bulan terakhir mulai dari September 2017-Desember 2017 diketahui total kerugiannya mencapai Rp2,2 miliar dan masih dipantau terus kejahatan transaksi online.
Sholahuddin Al Ayyubi | 12 Januari 2018 17:45 WIB
Belanja online - Ilustrasi

Kabar24.com, JAKARTA - Mabes Polri ‎mengungkapkan selama periode September hingga Desember 2017 total jumlah kerugian masyarakat yang telah melakukan transaksi daring melalui layanan e-commerce mencapai Rp2,2 miliar.

‎Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Mabes Polri, Kombes Pol, Asep Safruddin mengakui aktivitas masyarakat yang melakukan belanja melalui daring ‎tengah menjadi tren‎ di Indonesia. Namun menurutnya, hal tersebut sejalan dengan tingginya tingkat kejahatan yang semakin besar terhadap masyarakat yang melakukan belanja online.

"Kemarin kita sempat monitor 4 bulan terakhir mulai dari September 2017-Desember 2017. Itu total kerugiannya kurang-lebih mencapai Rp2,2 miliar dan ini masih kami pantau terus kejahatan transaksi online ini," tuturnya, Jumat (12/1).

Dia menjelaskan dalam waktu dekat kepolisian juga akan membuat aplikasi pengaduan daring untuk masyarakat yang menjadi korban penipuan pada transaksi e-commerce.‎ Menurutnya, setelah korban penipuan e-commerce membuat pengaduan, akan dilanjutkan membuat laporan ke Bareskrim Mabes Polri.

"Kalau laporan itu tetap. Jadi agar cepat ditindaklanjuti, masyarakat yang menjadi korban melaporkan dulu ke aplikasi pengaduan kami. Dalam waktu dekat akan kami luncurkan pengaduan online ini," katanya.

Tag : belanja online
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top