KPK Diminta Segera Terbitkan DPO Untuk Setya Novanto

Tindakan Setya Novanto yang mangkir dari panggilan KPK dan menghilang dari rumahnya saat akan dijemput paksa dinilai telah mempersulit proses pemeriksaan.
Juli Etha Ramaida Manalu | 16 November 2017 18:05 WIB
Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto seusai memberikan keterangan pers terkait hasil rapat pleno tertutup di Kantor DPP Partai Golkar, Palmerah, Jakarta, Selasa (18/7). - ANTARA/Aprillio Akbar

Kabar24.com, JAKARTA - Indonesia Police Watch mendesak agar Komisi Pemberantasan Korupsi dan Polisi membuat target agar dalam dua hari Ketua DPR RI sekaligus Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto bisa tertangkap.

IPW juga mendesak agar nama Setya Novanto dimasukkan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Pasalnya, tindakan Setya Novanto yang mangkir dari panggilan KPK dan menghilang dari rumahnya saat akan dijemput paksa dinilai telah mempersulit proses pemeriksaan.

"Untuk itu, tidak ada cara lain bagi KPK dan Polri selain menjadikan Setya Novanto sebagai DPO. KPK dan Polri harus mentargetkan dalam dua hari Setya Novanto bisa tertangkap," kata Ketua Presidium IPW Neta S Pane dalam keterangan tertulisnya, Kamis (16/11/2017).

Lebih lanjut, kata Neta, selain ditangkap, Setya Novanto juga harus segera ditahan karena bagaimana pun Ketua DPR itu dinilai sudah terang-terangan mengangkangi hukum, tidak taat hukum, dan berusaha melecehkan hukum.

Kasus ini, katanya, juga tindakan Setya Novanto yang menghilang saat akan dijemput paksa dari rumahnya merupakan yang terburuk bagi lembaga legislatif. Sebagai Ketua DPR Setya Novanto justru tidak patuh hukum dan cenderung melecehkan hukum saat dipanggil aparatur hukum dalam kasus korupsi.

"Sikap Novanto yang mengabaikan panggilan KPK adalah sebuah sikap arogan yang ingin mempertontonkan kepada publik bahwa dirinya sangat kebal hukum. Sikap melecehkan KPK dan Polri itu juga dipertontonkan Novanto dengan cara menghilang dari rumahnya saat hendak dijemput paksa. Cara-cara yang dilakukan Novanto ini harus dilawan segenap rakyat Indonesia karena bisa mematikan upaya pemberantasan korupsi di negeri ini," tambahnya.

Dia juga mendorong agar pihak penegak hukum memberi perlakuan yang sama kepada Setya Novanto dengan para terduga pelanggaran hukum lainnya, seperti terduga pelaku pelanggaran kasus narkoba, pencurian, maupun terorisme.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
setya novanto

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top