Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BANJIR BANDANG BIMA: Adakah yang Bersedia Menyumbang Seragam Sekolah?

Anak-anak korban banjir di Kota Bima, NTB, membutuhkan seragam dan perlengkapan sekolah. Adakah yang bersedia menyumbang?
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Desember 2016  |  19:03 WIB
BANJIR BANDANG BIMA: Adakah yang Bersedia Menyumbang Seragam Sekolah?
Ketika banjir mulai surut, tim Basarnas melakukan evakuasi korban di Bima, NTB, Rabu (21/12/2016). - Basarnas NTB

Kabar24.com, KOTA BIMA - Anak-anak korban banjir di Kota Bima, NTB, membutuhkan seragam dan perlengkapan sekolah. Adakah yang bersedia menyumbang?

Koordinator Divisi Hukum dan Advokasi Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Nusa Tenggara Barat Joko Jumadi mengatakan anak-anak yang menjadi korban banjir di Bima tidak hanya butuh makanan, tapi juga seragam dan peralatan sekolah.

"Bantuan yang masuk jenisnya banyak bahan makanan. Seragam dan peralatan sekolah boleh dibilang belum ada," katanya ketika dihubungi di Kota Bima, Minggu (25/12/2016).

Menurut dia, banjir bandang yang terjadi di Kota Bima dan Kecamatan Wawo, Kabupaten Bima, tidak hanya merusak bangunan rumah warga tapi juga baju seragam dan peralatan sekolah anak-anak rusak dan hanyut terbawa banjir.

Bantuan yang juga masih minim, menurut Joko, adalah kebutuhan untuk wanita. Misalnya, pakaian dalam dan pembalut.

"Ini harus menjadi perhatian kita semua, baik para donatur maupun pemerintah," ujarnya.

LPA Kota Mataram, kata dia, sudah menyalurkan bantuan logistik ke lokasi bencana. Sebagian besar bantuan tersebut jenisnya adalah kebutuhan untuk anak-anak, seperti susu, pampers dan bubur.

Ada juga kebutuhan untuk perempuan, seperti pakaian dalam dan pembalut.

"Bantuan tersebut dibeli menggunakan dana yang terkumpul dari masyarakat melalui LPA," katanya.

Selain menyalurkan bantuan, LPA NTB juga akan mengirimkan sebanyak 15 tenaga psikologis dan terapi ke Kota Bima.

Mereka akan bergabung di Posko Bencana Kota Bima bersama pihak terkait dalam rangka pemulihan psikologis anak-anak terdampak banjir.

Menurut dosen Fakultas Hukum Universitas Mataram ini, banjir bandang yang mencapai 2 meter tentu sangat berpengaruh terhadap psikologis anak-anak.

"Untuk itu, sebanyak 15 relawan LPA yang terdiri dari pakar psikologi dan terapi akan berangkat ke Kota Bima pada 28 Desember 2016," kata Joko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir bandang Kota Bima

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top