Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RUSUH TANJUNG BALAI: Jumlah Tersangka Bertambah Jadi 12 Orang

Polisi menambah jumlah tersangka dalam kerusuhan berbau suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) di Kota Tanjungbalai itu menjadi 12 orang dengan saksi yang diperiksa mencapai 39 orang.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Agustus 2016  |  16:58 WIB
RUSUH TANJUNG BALAI: Jumlah Tersangka Bertambah Jadi 12 Orang
Sejumlah warga melihat kondisi Kelenteng Dewi Samudera yang telah dipasang garis polisi pasca kerusuhan, di Tanjung Balai, Sumatera Utara, Sabtu (30/7). Kerusuhan yang terjadi di Tanjung Balai pada Jumat (29/7) menyebabkan sejumlah vihara dan kelenteng rusak. - Antara/Anton
Bagikan

Kabar24.com, MEDAN - Jumlah tersangka rusuh Tanjujgbalai bertambah. Polisi menambah jumlah tersangka dalam kerusuhan berbau suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) di Kota Tanjungbalai itu menjadi 12 orang dengan saksi yang diperiksa mencapai 39 orang.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Rina Sari Ginting di Medan, Senin (1/8/2016), mengatakan ke-12 tersangka terdiri dari delapan pelaku pencurian dan empat pelaku perusakan.

Tiga tersangka diketahui mencuri velg mobil dan radio di depan SMP 10 yakni MARP, 16, warga Jalan Juanda, Adk, 21, warga Jalan Juanda, MIL, 17, warga jalan Juanda.

Tersangka AAM, 18, warga Sei Dua RMH Delen kedapatan mencuri peralatan elektronik di kawasan Selat Lancang, Tanjungbalai.

Tiga tersangka yakni FF. 16. warga Jalan Pepaya, AP, 18, warga Rambutan, dan MRM, 17, warga Jalan Rambutan kedapatan mencuri tabung gas di rumah ibadah yang ada di kawasan Selat Lancang.

Sedangkan satu tersangka lagi yakni MF, 21, warga Jalan Sudirman, Kecamatan Tanjungbalai Selatan ketahuan mencuri alat pertukangan berupa bor listrik.

Adapun tersangka pelaku perusakan adalah MH. 19, warga Jalan MT Haryono, HR alias WF, 27, warga Pasar Baru, Kelurahan Pasar Baru, Kecamatan Sei Tulalang Raso, ZP, 17, warga Jalan MT Haryono, dan AR, 27, warga Perumahan PNS Pasar Baru, Sei Tualang Raso.

Pihak kepolisian masih mengumpulkan data dan informasi, termasuk keterangan dari 39 saksi yang diperiksa di Mapolres Tanjungbalai.

Meski situasi telah kondusif, pihak kepolisian yang dibantu unsur TNI masih menyiagakan personel untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan.

Personel Polri dan TNI yang dibantu masyarakat juga melakukan kerja bakti dengan membersihkan berbagai rumah ibadah yang rusak dalam kerusuhan tersebut.

Sebelumnya, terjadi kerusuhan di Tanjungbalai pada Jumat (29/7) malam yang diawali protes seorang warga atas penggunaan pengeras suara dalam pengumandangan adzan.

Peristiwa itu melebar menjadi kerusuhan yang menyebabkan sejumlah rumah ibadah milik umat Buddha dirusak warga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tanjungbalai rusuh

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top